Gubernur: vaksin MR untuk selamatkan generasi mendatang

Gubernur: vaksin MR untuk selamatkan generasi mendatang

Petugas menyuntikkan vaksin Measles Rubella (MR) kepada pelajar saat imunisasi MR di SMP N 2 Sentani, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Rabu (1/8/2018). Kemenkes menargetkan sebanyak 31.963.154 juta anak di 28 provinsi mendapatkan imuniasi MR. (ANTARA FOTO/Engel Wally)

Kalau pemerintah tidak dipercayai, lalu siapa lagi yang harus dipercaya, tidak mungkin pemerintah menjahati rakyatnya sendiri
Makassar (ANTARA News) - Penjabat Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Soni Sumarsono menegaskan jika Vaksin Measles Rubella (MR) penting untuk menyelamatkan generasi mendatang Indonesia.

"Kita tidak ingin dua puluh tahun mendatang anak-anak kita banyak yang cacat," kata Soni di Makassar, Selasa.

Vaksin MR ini, menurut Soni, adalah investasi bagi masa depan Indonesia, yang dampaknya baru bisa dirasakan dua puluh hingga dua puluh lima tahun mendatang.

"Namanya investasi, manfaatnya belum terasa sekarang, tapi nanti," ujarnya.

Soni menegaskan jika pemerintah dan negara berkewajiban melindungi warga negaranya, termasuk dari bahaya Rubella.

Pemerintah, kata Soni, sudah memberikan jaminan keamanan vaksin tersebut, karenanya ia meminta agar masyarakat percaya sepenuhnya kepada pemerintah.

"Kalau pemerintah tidak dipercayai, lalu siapa lagi yang harus dipercaya, tidak mungkin pemerintah menjahati rakyatnya sendiri," tuturnya.

Soni kembali mengimbau agar seluruh masyarakat Sulsel ikut serta dalam menyukseskan program vaksin MR ini. Apa lagi, kata dia, Majelis Ulama Indonesia (MUI) sudah memperbolehkan penggunaan vaksin ini.

"MUI pusat kan juga sudah `clear` semua," kata dia.

Ia kembali mengingatkan jika semua kebijakan pemerintah telah disaring, diteliti, dan dicermati, sehingga ia berharap masyarakat secara ikhlas mengikuti program ini.

"Tapi kalau ngak mau tidak apa-apa, tidak dipaksakan," imbuhnya.

Diketahui Rubella adalah penyakit akut dan ringan yang sering menginfeksi anak dan dewasa muda yang rentan.

Dampaknya menjadi fatal apabila Rubella ini menyerang wanita hamil pada trimester pertama. Infeksi Rubella yang terjadi sebelum terjadinya?pembuahan dan selama awal kehamilan dapat menyebabkan keguguran, kematian janin atau sindrom?rubella kongenital (Congenital Rubella Syndrome/CRS) pada bayi yang dilahirkan.

CRS umumnya bermanifestasi sebagai Penyakit Jantung Bawaan, Katarak Mata, bintik-bintik kemerahan (Purpura), Microcephaly (Kepala Kecil) dan Tuli.

Dampak tersebutlah, yang menurut Soni perlu dicegah melalui pemberian Vaksin MR.

Baca juga: MUI perbolehkan penggunaan vaksin MR
Baca juga: Menkes surati SII terkait kandungan vaksin MR

Pewarta:
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar