TNKS Rejang Lebong gelar lomba lintas alam

TNKS Rejang Lebong gelar lomba lintas alam

Ilustrasi - Wisatawan memanfaatkan jasa penyewaan perahu tradisional di kawasan wisata Danau Gunung Tujuh di Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS), Kerinci, Jambi, Jumat (23/6/2016). Danau Gunung Tujuh merupakan danau kaldera tertinggi di Asia Tenggara dengan ketinggian 1.950 mdpl, panjang sekitar 4,5 km dan lebar tiga km, berjarak sekitar 51 kilometer dari pusat Kota Sungai Penuh, Jambi. (ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan)

Kami ingin masyarakat luas mengetahui keberadaan destinasi wisata alam di kawasan TNKS di wilayah Rejang Lebong ini selain air terjun Batu Betiang,
Rejang Lebong, (ANTARA News) - Taman Nasional Kerinci Seblat Bidang Pengelolaan Wilayah III Bengkulu-Sumsel, akan menggelar lomba lintas alam di hutan Madapi (pohon mahoni, damar dan pinus) di wilayah Kabupaten Rejang Lebong pada 2 September mendatang.

Kepala Bidang Pengelolaan Wilayah III TNKS, Iwin Kasiwan saat ditemui di Kantor TNKS seksi Wilayah VI Rejang Lebong, Rabu, mengatakan, pelaksanaan kegiatan iru terkait peringatan Hari Konservasi Alam Nasional 2018, dan juga mempromosikan hutan Madapi sebagai destinasi wisata alam yang ada di daerah itu.

"Kami ingin masyarakat luas mengetahui keberadaan destinasi wisata alam di kawasan TNKS di wilayah Rejang Lebong ini selain air terjun Batu Betiang," ujarnya.

Para peserta lomba lintas alam ini nantinya, kata dia, selain akan berolahraga juga dapat menikmati keindahan dan kesejukan udara yang masih asri dengan latar pemandangan pohon mahoni, damar dan pinus (Madapi) yang dijadikan nama hutan tersebut.

Sejauh ini peserta yang akan mengikuti lomba lintas alam yang terbuka untuk umum itu sudah ada 20 tim, dari 25 tim yang mereka targetkan sebagai pesertanya. Kalangan ini nantinya selain akan mendapatkan piala juga uang pembinaan serta doorprize.

Sementara itu Kepala Seksi Wilayah VI TNKS Rejang Lebong, M Zainudin menambahkan, tema lomba lintas alam ini ialah "Melalui Lomba Lintas Alam Hutan Madapi TNKS, Kita Wujudkan Harmonisasi Alam yang Berkualitas," memiliki arti untuk menjaga keselarasan antara ucapan dan tindakan sehingga bisa menjaga keberadaan TNKS sebagai warisan dunia.

Hutan Madapi yang berada di Dusun Karang Anyar, Desa Pal VIII, Kecamatan Bermani Ulu Raya, itu memiliki luas 212 hektare, dengan tanaman mahoni, damar dan pinus selain menjadi salah satu spot wisata alam di Rejang Lebong juga menjadi lokasi pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan hutan.

"Hasil hutan bukan kayu atau HHBK berupa getah dan buah dari damar maupun pinus sudah dimanfaatkan untuk ekonomi oleh masyarakat sekitar hutan Madapi," katanya.

Selain itu potensi yang ada di dalam hutan Madapi ini juga akan dimanfaatkan oleh kelompok perempuan penyelamat TNKS, sebuah perkumpulan masyarakat yang peduli dengan keberadaan TNKS guna memanfaatkan tanaman unji atau kecombrang yang banyak tumbuh di tempat itu menjadi minuman sejenis sirop.*





Baca juga: Seorang pelajar tenggelam di Air Terjun Batu Betiang

Baca juga: Tim patroli temukan perambahan di TN Kerinci Seblat

Pewarta: Nur Muhamad
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar