Rupiah melemah 18 poin seiring depresiasi mata uang Asia

Rupiah melemah 18 poin seiring depresiasi mata uang Asia

Uang rupiah dan dolar AS. (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma)

Ancaman pengenaan tarif impor untuk Tiongkok masih menjadi faktor ketidakpastian global yang menjadi sentimen negatif pasar
Jakarta (ANTARA News) - Pergerakan nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa pagi bergerak melemah sebesar 18 poin menjadi Rp14.889 dibandingkan posisi sebelumnya Rp14.871 per dolar AS.

"Mata uang kuat Asia seperti dolar HongKong dan dolar Singapura yang melemah terhadap dolar AS menjadi sentimen pelemahan rupiah," kata Ekonom Samuel Aset Manajemen Lana Soelistianingsih di Jakarta, Selasa.

Di sisi lain, lanjut dia, neraca perdagangan pada Agustus 2018, yang defisit 1,02 miliar dolar AS, turut mendukung fundamental rupiah menurun.

Badan Pusat Statistik mencatat neraca perdagangan Indonesia pada Agustus mengalami defisit sebesar 1,02 miliar dolar AS, yang lebih rendah dibandingkan Juli 2018 sebesar 2,01 miliar dolar AS.

Dari eksternal, Lana mengemukakan penerapan tarif impor Amerika Serikat untuk tahap kedua membuat Pemerintah Tiongkok berang dan mengancam untuk menarik diri dari pembicaraan perdagangan penyelesaian tarif tahap pertama yang sedang berlangsung.

"Ancaman pengenaan tarif impor untuk Tiongkok masih menjadi faktor ketidakpastian global yang menjadi sentimen negatif pasar," katanya.

Namun, lanjut dia, kemungkinan rupiah masih dalam penjagaan Bank Indonesia dan bergerak menuju dalam kisaran yang sempit.

Baca juga: Rupiah Selasa pagi melemah jadi Rp14.889
Baca juga: Dolar AS melemah tertekan meningkatnya ketegangan perdagangan

 

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar