counter

Seleksi guru honorer dibuka setelah seleksi CPNS

Seleksi guru honorer dibuka setelah seleksi CPNS

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy memberikan pernyataan pers usai mengikuti rapat terbatas terkait rancangan peraturan pemerintah terkait Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) di Istana Kepresidenan Jakarta, Jumat. (Fransiska Ninditya)

Pemerintah daerah agar tidak lagi mengangkat guru honorer.
Jakarta (ANTARA News) - Pemerintah memberikan kesempatan para guru honorer berusia lebih dari 35 tahun yang ingin mengabdi untuk Negara melalui pengangkatan sebagai Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) yang seleksinya dilakukan setelah selesai CPNS 2018.

 “Untuk para guru honorer yang tidak memenuhi syarat karena usia, pintu alternatifnya melalui seleksi PPPK, dengan kualitas tetap diutamakan,” kata Menteri Pendidikan Muhadjir Effendy melalui siaran pers yang diterima Antara Jakarta, Sabtu.

Dengan solusi yang diberikan pemerintah tersebut, Mendikbud mengimbau kepada pemerintah daerah dan kepala sekolah untuk tidak lagi mengangkat guru honorer. 

“Kemendikbud sudah mengirimkan surat kepada pemerintah daerah untuk tidak lagi ada pengangkatan guru honorer. Sesuai arahan Bapak Presiden tidak boleh lagi pemerintah daerah dan kepala sekolah mengangkat guru honorer,” ujar Mendikbud.

Mendikbud mengajak pemerintah daerah, sekolah, dan masyarakat dapat bekerja sama dalam memberikan perhatian terhadap berbagai permasalahan, termasuk masa depan guru.

 “Semua ini tidak boleh lepas dari kerja sama dan dukungan berbagai pihak dalam menyelesaikan masalah dan memikirkan masa depan guru,” pungkas Mendikbud.

Menteri Pendidikan Muhadjir Effendy mengimbau guru honorer untuk tetap fokus mengajar di sekolah. 

Mendikbud juga mengimbau agar para guru honorer tidak lagi melakukan kegiatan di luar tugas profesionalnya sebagai guru. 

“Karena aspirasi sebagai guru honorer Insya Allah sudah diperhatikan pemerintah dan sudah dicarikan jalan keluarnya,” jelas Mendikbud.

Baca juga: Ribuan guru honorer Sukabumi mogok mengajar
Baca juga: Gaji guru honorer di Garut hanya Rp200 ribu

Pewarta:
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar