Isu Rohingya masih akan mengemuka di SMU PBB

Isu Rohingya masih akan mengemuka di SMU PBB

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. (ANTARA /Nyoman Budhiana)

Tantangannya berat sekali tetapi setiap negara mendorong langkah konkret segera."
New York (ANTARA News) - Isu mengenai krisis Rohingya masih menjadi salah satu tema yang mengemuka dalam sesi ke-73 Sidang Majelis Umum PBB di Markas PBB, New York.

"Hari ini isu mengenai situasi di Myanmar masih akan dibahas di beberapa kelompok. Ketika ada isu terkait dengan Myanmar, Indonesia selalu diminta untuk berkontribusi," ungkap Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi di Markas PBB, New York, Selasa.

Sebelumnya pada Senin, Menlu Retno memenuhi undangan Menlu Inggris Jeremy Hunt untuk membahas situasi di Myanmar.

Pada pertemuan tersebut intinya semua negara mengharapkan langkah konkret positif yang dilakukan oleh Myanmar di lapangan.

Menlu menuturkan bahwa langkah konkret tersebut bisa termasuk langkah persiapan untuk menyiapkan lingkungan yang mendukung sehingga para pengungsi, dari etnis Muslim Rohingya, yang mengungsi di Bangladesh bisa kembali ke Myanmar. Selain itu jaminan keamanan bagi mereka juga sangat penting.

"Setelah ada lingkungan yang mendukung maka repatriasi harus dilakukan," kata Menlu.

Kepercayaan yang terbangun antara Bangladesh dan Myanmar akan menjadi modal yang sangat penting dalam upaya repatriasi. 

Selain membangun kepercayaan di tingkat kebijakan, perlu juga membangun kepercayaan di tingkat masyarakat.

Selain persiapan repatriasi, Indonesia akan menekankan upaya-upaya membangun ekonomi yang inklusif di Rakhine State, Myanmar untuk menghindari terjadinya segregrasi antara masyarakat di sana.

"Tantangannya berat sekali tetapi setiap negara mendorong langkah konkret segera," kata Menlu.

Di sela-sela SMU PBB ke-73 pada Selasa Menlu Retno akan menghadiri juga pertemuan tingkat menteri kelompok kerja internasional tentang Myanmar yang diinisiasi oleh Kanada.

Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina dijadwalkan akan menghadiri sesi debat umum PBB di mana dia di depan mimbar akan mengajukan susulan baru dan keinginan Bangladesh tentang repatriasi lebih awal terhadap lebih dari satu juta pengungsi etnis Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar.

Selain itu juga tentang implementasi dari rekomendasi Komisi Kofi Annan untuk penyelesaian krisis Rohingya.

Sementara itu Penasehat Negara Myanmar Aung San Suu Kyi akan absen pada sesi debat umum SMU PBB tahun ini. Sebagai catatan, Suu Kyi juga tidak hadir pada SMU PBB tahun lalu

Sesi Debat Umum Sidang Majelis Umum PBB ke-73 resmi dibuka di Markas Besar PBB, New York, Selasa oleh Sekjen PBB Antonio Guterres 

Tema debat umum tahun ini adalah "Menciptakan PBB yang relevan bagi semua masyarakat: Kepemimpinan global dan tanggung jawab bersama untuk masyarakat yang damai dan berkelanjutan."

Wakil Presiden RI Jusuf Kalla dijadwalkan menyampaikan pidatonya di depan anggota sidang majelis umum PBB pada Kamis (27/9).

Pewarta:
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar