counter

Qualcomm tuduh Apple bocorkan rahasia ke Intel

Qualcomm tuduh Apple bocorkan rahasia ke Intel

Ilustrasi Cheapset Qualcomm (chipworks.com)

Jakarta (ANTARA News) - Qualcomm menuduh Apple mencuri rahasia pembuatan chip mereka untuk diberikan kepada kompetitor Qualcomm, Intel.

Tuduhan yang dibuat dalam pengajuan hukum pada Selasa (25/9) itu, merupakan gugatan hukum terbaru dalam sengketa paten yang berlarut-larut antara dua raksasa teknologi tersebut, dikutip dari Reuters, Rabu.

Qualcomm menuduh Apple menyalahgunakan perangkat lunak rahasia Qualcomm untuk berbagi informasi tentang chip mereka dengan insinyur Intel, dalam gugatan pada November lalu.

Namun, gugatan ini melangkah lebih jauh pada Selasa (25/9) di mana Qualcomm mengatakan Apple mencuri rahasia dagang Qualcomm untuk meningkatkan kualitas chipset kompetitor, dan akhirnya mengalihkan bisnis Apple pada Qualcomm ke Intel.

Apple menolak berkomentar. Intel, yang tidak disebutkan sebagai terdakwa dalam gugatan Qualcomm, menolak memberikan komentar kepada Reuters.

Apple sebelumnya menggunakan chip modem Qualcomm di iPhone-nya, yang membantu perangkat terhubung ke jaringan data nirkabel. Dengan kehadiran iPhone 7, yang diluncurkan pada 2016, Apple mulai menggunakan chip modem Intel dalam beberapa model.

Qualcomm mengatakan kepada para investor pada bulan Juli bahwa chip modemnya benar-benar dihapus dari generasi terbaru iPhone yang dirilis bulan ini, yang membuat Intel sebagai pemasok tunggal. Hasil "pengoprekan" iPhone terbaru mengkonfirmasi bahwa chip modem Intel memang digunakan dalam perangkat tersebut.

Sementara itu, Apple meragukan klaim Qualcomm. Bulan lalu, ada dugaan bahwa Qualcomm menolak untuk menjawab pertanyaan Apple tentang informasi rahasia apa yang secara tidak sah dibagikan ke Intel.

Apple juga menyatakan bahwa hal ini memberikan kesempatan bagi Qualcomm untuk memverifikasi bahwa perangkat lunak Qualcomm telah digunakan dengan benar.

Perselisihan yang terjadi di Pengadilan Tinggi San Diego itu adalah salah satu rangkaian pertempuran hukum di mana Apple menuduh Qualcomm melakukan praktik lisensi paten yang tidak adil. Qualcomm pada gilirannya menuduh Apple melakukan pelanggaran paten.

Qualcomm meminta izin kepada Hakim Jacqueline Stern pada Selasa (25/9), untuk melampirkan tuduhan baru tersebut ke dalam gugatan yang sudah ada, daripada harus mengajukan gugatan baru, demikian Reuters.

Baca juga: Apple tak lagi gunakan chip Intel pada 2020?

Baca juga: Qualcomm mulai kirim contoh mobile platform 5G dengan proses 7nm

Baca juga: Soal chipset 7nm, Huawei klaim lebih dulu dari Apple

Penerjemah: Arindra Meodia
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar