counter

Harimau Sumatera tewas terjerat di Riau

Harimau Sumatera tewas terjerat di Riau

Arsip foto - Harimau sumatra (Panthera tigris sumatrae) berada di dalam kandang di Taman Margasatwa Medan (TMM), Medan, Sumatra Utara, Rabu (25/7/2018). TMM memiliki koleksi harimau sebanyak 16 ekor, sembilan harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae) dan tujuh harimau benggala. Dua dari tujuh ekor harimau benggala baru lahir di TMM pada 12 Juli 2018. (ANTARA FOTO/Irsan Mulyadi)

Diperkirakan harimau tersebut berhasil meloloskan diri dari jerat, namun tali jerat tersangkut di semak dan membelit pinggangnya sehingga menggantung di tepi jurang dan membuatnya mati,
Pekanbaru (ANTARA News) - Seekor harimau sumatera liar tewas akibat terjerat di perbatasan Desa Muara Lembu dan Pangkalan Indarung, Kabupaten Kuantan Singingi, Riau.

"Kami sangat menyayangkan kematian satwa yang dilindungi tersebut, apalagi ini satwa betina dewasa yang siap untuk melahirkan anak anak harimau selanjutnya," kata Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Suharyono dalam pernyataan pers di Pekanbaru, Rabu.

Ia menjelaskan pada Selasa (25/9) pukul 10.30 WIB, pihaknya menerima laporan dari masyarakat tentang adanya harimau sumatera (panthera tigris sumatrae) liar yang terjerat di perbatasan Desa Muara Lembu dan Pangkalan Indarung. Suharyono kemudian memerintahkan tim Rescue Bidang KSDA Wilayah 1 menuju tempat itu untuk melakukan penyelamatan.

Tim Rescue bergerak ke lokasi yang akses transportasi cukup sulit, sehingga harus sekitar dua jam menggunakan motor dari Resort Petai. Tim menyisir lokasi sampai pada titik jerat.

Namun, petugas tidak menemukan satwa belang itu di lokasi jerat. Petugas hanya mememukan dua jerat yang terbuat dari tali nilon.

Tim kemudian menelusuri sekitar lokasi ditemukan adanya tanda tanda satwa yang dilindungi berhasil meloloskan diri. Namun, karena hari telah gelap, tim memutuskan kembali melakukan penyisiran keesokan harinya.

Kemudian pada 26 September pukul 12.30 WIB, Tim Rescue menemukan bangkai harimau sumatera menggantung di pinggir jurang dengan tali jerat membelit pinggangnya.

"Diperkirakan harimau tersebut berhasil meloloskan diri dari jerat, namun tali jerat tersangkut di semak dan membelit pinggangnya sehingga menggantung di tepi jurang dan membuatnya mati," kata Suharyono.

Tim membebaskan harimau betina dewasa tersebut dan membawa bangkainya untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut di klinik transit BBKSDA Riau di Pekanbaru.

Harimau sumatera merupakan satwa dilindungi yang keberadaannya terancam punah akibat perburuan dan konflik manusia karena perubahan fungsi hutan. Berdasarkan data WWF, jumlah populasi harimau sumatera tinggal 600 ekor.

Baca juga: Tiga harimau sumatera turun ke jalan desa
Baca juga: Polres Mukomuko kembangkan kasus perdagangan kulit harimau sumatera
Baca juga: "Tigerheart" patroli jerat harimau di Bengkulu

Pewarta: Febrianto Budi Anggoro
Editor: Desi Purnamawati
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar