Bulan Sabit kirim relawan ke Donggala

Bulan Sabit kirim relawan ke Donggala

Suasana di halaman RSUD Palu pada Sabtu (29/9/2018) pagi setelah gempa dan tsunami. (Bulan Sabit Merah Indonesia)

... terdiri dari empat orang penolong, dua dokter, satu teknis serta dua relawan media dan data...
Jakarta (ANTARA News) - Bulan Sabit Merah Indonesia Regional Sulawesi, Maluku dan Papua mengirimkan tim pertolongan ke wilayah terdampak gempa Bumi dan tsunami di Sulawesi Tengah dan Sulawesi Barat sebanyak delapan orang pada Sabtu.
    
"Tim terdiri dari empat orang penolong, dua dokter, satu teknis serta dua relawan media dan data," kata Ketua Umum Bulan Sabit Merah Indonesia, Djazuli Ambari, melalui siaran pers yang diterima di Jakarta, Sabtu.
    
Selain dari Regional Sulawesi, Maluku dan Papua, Bulan Sabit Merah Indonesia juga memberangkatkan satu dokter dan perawat beserta bantuan logistik dan medis dari Jakarta bersama TNI AU.
    
Ia mengatakan, tim relawan yang sudah ada di Palu menginformasikan masyarakat terdampak gempa dan tsunami memerlukan bantuan tenaga medis yang cukup banyak dan pendirian rumah sakit lapangan.
    
Bulan Sabit Merah Indonesia Regional Sulawesi, Maluku dan Papua sudah mengaktifkan Markas Komando Utama di Jalan Tamangapa Raya 3, Makassar, Sulawesi Selatan.
    
"Tim dari Regional Sulawesi, Maluku dan Papua menempuh jalur darat dari Makassar. Setelah bandara Palu di buka, tim susulan akan diberangkatkan lewat udara," jelasnya.
    
Menurut laporan yang diterima Bulan Sabit Merah Indonesia, terdapat empat wilayah yang terdampak parah, yaitu Kabupaten Donggala, Kota Palu, Kabupaten Parigi Moutong, dan Kabupaten Mamuju Utara.
    
"Di empat wilayah itu akan didirikan posko Bulan Sabit Merah Indonesia," katanya.
    
Gempa Bumi berkekuatan 7,7 pada skala Richter yang telah dimutakhirkan oleh BMKG menjadi 7,4 pada skala Richter mengguncang wilayah Palu dan Donggala pada pukul 17.02 WIB Jumat (28/9).
    
Pusat gempa Bumi berkedalaman 10 kilometer itu berada pada 27 kilometer timur laut Donggala.
    
BMKG telah mengaktivasi peringatan dini tsunami dengan status Siaga (tinggi potensi tsunami 0,5 meter hingga tiga meter) di pantai Donggala bagian barat, dan status Waspada (tinggi potensi tsunami kurang dari 0,5 meter) di pantai Donggala bagian utara, Mamuju bagian utara dan Kota Palu bagian barat.
    
BMKG telah mengakhiri peringatan dini tsunami sejak Jumat (28/9) pukul 17.36 WIB. 

Baca juga: BNPB: Korban gempa-tsunami ditemukan di beberapa tempat
Baca juga: Gempa Donggala akibat aktivitas sesar Palu Koro

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar