counter

Pemerintah hanya terima enam bentuk bantuan asing

Pemerintah hanya terima enam bentuk bantuan asing

Kiri ke kanan - Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Staf Ahli Mensos Prof Syahabuddin, Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto dan Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho pada Forum Merdeka Barat (FMB9) tentang penanganan gempa dan tsunami Donggala-Palu di Jakarta, Selasa (2/10/2018) (ANTARA/Desi Purnamawati)

ada syaratnya hanya enam bentuk bantuan
Jakarta (ANTARA News) - Pemerintah Indonesia membuka diri untuk menerima bantuan internasional untuk penanganan korban gempa dan tsunami di Donggala-Palu Sulawesi Tengah namun dibatasi hanya berupa enam jenis bantuan.

"Presiden Joko Widodo sudah menyatakan menerima bantuan internasional, tapi bukan meminta dan itu juga ada syaratnya hanya enam bentuk bantuan," kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho di Jakarta, Selasa.

Dalam diskusi Forum Merdeka Barat (FMB9) Sutopo merincikan bantuan internasional yang diterima yaitu transportasi udara berupa pesawat hercules C130, tenda, rumah sakit lapangan dan fogging, generator serta pengolahan air bersih.

Lebih lanjut dia mengatakan hingga saat ini sudah ada 26 negara dan dua lembaga internasional yang menawarkan bantuan.

"Semua bantuan itu harus disampaikan tertulis. Sebisa mungkin self supporting dan tidak membebani kita. Jadi kita tetap hati-hati dan ada prosesnya," tambah Sutopo.

Bantuan internasional tersebut dikoordinasikan oleh Kementerian Luar Negeri dan BNPB dengan prioritas utama transportasi udara.

"Tidak sembarangan semua bantuan asing bisa masuk yang kita prioritaskan enam bantuan itu tadi. Ini `G to G` detilnya nanti diatur," katanya.

Sebelumnya Pemerintah Indonesia menyatakan menerima bantuan asing dari dunia internasional untuk merespon dan mengatasi dampak bencana gempa dan tsunami yang sangat mendesak untuk Palu-Donggala.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong dalam akun twitter resminya @tomlembong, Senin, mencuitkan bahwa Presiden Joko Widodo pada Minggu malam telah memberikan wewenang kepada jajarannya untuk menerima bantuan dari dunia internasional.

Tom mencuitkan pernyataannya dalam bahasa Inggris dan menyampaikan bahwa dirinya akan membantu mengkoordinasikan bantuan dari sektor swasta yang berasal dari berbagai belahan dunia.

Untuk itu ia siap menerima pesan melalui akun sosial medianya ataupun melalui email pribadinya yang ia sertakan dalam postingannya itu.

"Last night, President @jokowi authorized us to accept international help for urgent disaster-response & relief. I?m helping coordinate help from private sectors from around the world. Pls message me at my social media accounts or email:?tom@bkpm.go.id," cuitnya disertai dengan tanda pagar #PaluTsunami #PALUDONGGALA.

Baca juga: BNPB butuh 2000 tenda untuk pengungsi gempa
Baca juga: Pemerintah terima bantuan pesawat Hercules C-130

Pewarta:
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar