counter

Wakil PM: Thailand selenggarakan pemilu pada 2019

Wakil PM: Thailand selenggarakan pemilu pada 2019

Para pemberi selamat mengangkat foto raja baru Thailand Maha Vajiralongkorn Bodindradebayavarangkun sebelum ia meninggalkan Grand Palace di Bangkok, Thailand, Jumat (2/12/2016). (REUTERS/Chaiwat Subprasom )

Bangkok (Antara News) - Thailand akan menyelenggarakan pemilihan umum sesuai dengan rencana pada 2019 dan tidak akan ada penundaan, kata Wakil Perdana Menteri Prawit Wongsuwan pada Rabu, di tengah-tengah keraguan di kalangan pengeritik pemerintah dan oposisi bahwa pemilu akan diundur.

Pemerintah militer, yang naik ke tampuk kekuasaan setelah kudeta pada 2014, berjanji mengadakan pemilihan umum antara Februari dan Mei tahun depan, setelah berulang-ulang menangguhkan dengan alasan bahwa langkah legislatif dan konstitusional diperlukan menjelang pemungutan suara.

"Kalau Anda bertanya apakah pemilihan akan ditangguhkan, baik, hanya pihak lain mengatakan itu, bukan pemerintah," kata Prawit Wongsuwan kepada wartawan, "Kami masih perkirakan untuk menyelenggarakannya pada 24 Februari."

Pengkritik pemerintahan militer, termasuk partai oposisi, menuduhnya dengan sengaja menunda pemungutan suara untuk menggalang kekuasaan dan menjamin pengaruhnya dalam politik tetap bertahan setelah pemilihan umum.

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, 64, sebagai kepala staf angkatan darat, memimpin kudeta itu. Dia mengisyaratkan akan memiliki peran publik setelah pemilihan umum untuk mewujudkan pemerintahan sipil dan mengakhiri kekuasaan militer lebih empat tahun. 

Baca juga: Empat menteri dari pemerintahan tentara Thailand bentuk partai
Baca juga: Rakyat Thailand berikan suara pertama kali sejak kudeta 2014



Penerjemah: Mohamad Anthoni
Editor: Boyke Soekapdjo

Pewarta: Antara
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Blue Tree Phuket, pusat rekreasi ramah lingkungan di Thailand

Komentar