counter

Banjir di Langkat meluas

Banjir di Langkat meluas

Ilustrasi - Warga memanfaatkan jasa angkut kendaraan roda dua untuk menembus jalan yang terendam banjir di Desa Layung, Bubon, Aceh Barat, Aceh, Rabu (10/10/2018). (ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas/aww.)

Banjir diakibatkan meluapnya Sungai Bengkel dengan ketinggian air 50-100 centimeter.
Langkat, Sumut (ANTARA News) - Banjir yang melanda pemukiman warga di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara, meluas dan daerah yang selama ini tidak terdampak banjir akhirnya menerima banjir kiriman, akibat meluapnya berbagai sungai yang ada.

Kepala Wilayah Kecamatan Secanggang Sopian Tarigan, di Secanggang, Rabu, menyebutkan pada mulanya daerahnya tidak terdampak banjir parah, namun sekarang ini ada beberapa desa akhirnya terendam banjir.

"Ada 402 kepala keluarga yang sekarang ini terendam banjir diakibatkan meluapnya sungai Kapal Keruk yaitu Desa Karang Anyar 50 kepala keluarga, Desa Kepala Sungai 130 kepala keluarga, Desa Perkotaan 70 kepala keluarga dan Desa Karang Gading 152 kepala keluarga," katanya.

Kepala Desa Ara Condong Kecamatan Stabat, Hasan Basri, mengatakan berdasarkan data yang ada sekarang ini terdapat 190 kepala keluarga yang terendam air.

Selain itu, sekitar 200 hektar lahan pertanian milik masyarakat rusak akibat terendam air. "Banjir diakibatkan meluapnya Sungai Bengkel dengan ketinggian air 50-100 centimeter," katanya.

Banjir yang melanda Desa Ara Condong Kecamatan Stabat ini terjadi pada Rabu dini hari (10/10) sekitar pukul 01.00 WIB. Untuk meringankan beban warga, pihaknya sudah mendirikan posko siaga banjir di kantor desa, dengan melibatkan Bidan Desa, Babinsa dan Babinkamtibmas.

Pendirian posko di kantor desa untuk mengantisipasi warga yang sakit, dan Puskesmas Karang Rejo juga telah memberikan bantuan berupa obat-obatan.*

Baca juga: Banjir Langkat rendam 1.254 rumah

Baca juga: 311 rumah di Langkat terendam banjir


 

Pewarta:
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar