Aktivis : Keterwakilan 30 persen bentuk kemajuan perempuan

Aktivis : Keterwakilan 30 persen bentuk kemajuan perempuan

ilustrasi DPR RI (ANTARA FOTO)

Lebak (ANTARA News) - Aktivis perempuan dari Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, Tuti Tuarsih mengatakan 30 persen keterwakilan perempuan di legislatif pusat dan daerah merupakan bentuk kemajuan perempuan Indonesia.

"Kita berharap kuota 30 persen perempuan di legislatif itu benar-benar bisa terwakili pada Pemilu 2019," kata Tuti di Lebak, Rabu.

Perhatian pemerintah cukup besar terhadap kaum perempuan sehingga memberikan ruang untuk berkarir di berbagai bidang sesuai dengan kompetensi dan sumber daya manusia (SDM).

Saat ini, kata Tuti, banyak kaum perempuan Indonesia menduduki jabatan di kementerian, kepala daerah, kepala dinas di lingkungan pemerintahan dan jabatan lainnya.

Bahkan, Megawati Soekarnoputri seorang perempuan pernah menjabat Presiden Republik Indonesia.

Namun, meski kaum perempuan berhasil dalam karir jabatan, tetapi sebagai kodrat perempuan tetap mengurus keluarga.

"Saya kira dengan 30 persen keterwakilan perempuan tentu dapat mendorong kemajuan perempuan untuk berkiprah membangun bangsa itu," kata pengurus Gerakan Organisasi Wanita (GOW) Kabupaten Lebak itu.

Baca juga: KPU Yogyakarta ingatkan parpol perhatikan keterwakilan perempuan

Baca juga: Bawaslu Banten: seluruh parpol penuhi syarat keterwakilan perempuan

Baca juga: KPU ingatkan parpol penuhi jatah keterwakilan perempuan


 

Pewarta: Mansyur
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Sekolah politik perempuan upaya Jabar tingkatkan keterwakilan di parlemen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar