Dua tersangka kasus penembakan salah sasaran jalani 25 adegan rekonstruksi

Dua tersangka kasus penembakan salah sasaran jalani 25 adegan rekonstruksi

Kadivhumas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto (tengah) memberikan keterangan pers usai rekonstruksi kasus penembakan salah sasaran, di Lapangan Tembak Senayan, Jakarta, Jumat (19/10/2018). (ANTARA News/Anita Permata Dewi)

Jakarta (ANTARA News) - Polda Metro Jaya menggelar rekonstruksi kasus penembakan salah sasaran yang mengenai sejumlah ruangan Gedung DPR RI.

Dalam rekonstruksi yang berlangsung di Lapangan Tembak Senayan, Jakarta, Jumat, kedua tersangka yakni Iman Aziz Wijayanto dan Reiki Meidi Yuwana menjalani 25 adegan.

"Ada dua puluh lima adegan, mulai dari yang bersangkutan datang melakukan kegiatan di Lapangan Tembak sampai dia kembali. Itu sudah terangkum dalam rekonstruksi," kata Kadivhumas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto.

Proses rekonstruksi berlangsung sejak pukul 09.30-10.30 WIB.

Dalam kesempatan tersebut, Setyo menjelaskan tersangka Iman sudah mengikuti sertifikasi tembak reaksi pada April 2018. Sertifikasi ini untuk digunakannya mendaftar ke klub menembak.

Sebagian area Lapangan Tembak saat ini ditutup sementara karena polisi masih menyidik kasus ini.

Dalam rekonstruksi ini, turut dihadiri Ketua DPR RI Bambang Soesatyo, Kabidhumas Polda Metro Jaya Kombes Pol R.P. Argo Yuwono, Wadirkrimum Polda Metro Jaya AKBP Ade Ary dan Kapolrestro Jakarta Pusat Kombes Pol Roma Hutajulu.

Dalam kasus ini, polisi menemukan lima proyektil dari enam lubang bekas tembakan peluru nyasar di beberapa ruangan di Gedung Nusantara I, Komplek Parlemen, Jakarta. 

Rinciannya, satu proyektil di ruang 1601 di lantai 16 yang merupakan ruangan anggota Fraksi Gerindra, Wenny Warouw; satu proyektil di ruang 1313, ruangan milik anggota Fraksi Golkar Bambang Heri Purnama yang terletak di lantai 13; satu proyektil di ruang 1008 milik anggota Fraksi Demokrat, Vivi Sumantri yang terletak di lantai 10.

Selanjutnya satu proyektil ditemukan di ruang 0915 yakni ruangan anggota Fraksi Demokrat, Khatibul Umam Wiranu di lantai 9 dan satu proyektil di ruang 0617 yang merupakan ruangan anggota Fraksi PDIP, Effendi Simbolon di lantai 6.

Sementara tim penyidik hanya menemukan lubang bekas penembakan di ruang 2003 yang merupakan ruangan anggota Fraksi PAN, Totok Daryanto di Lantai 20.

Sebelumnya, peluru diduga dari senjata api yang ditembakkan dari Lapangan Tembak Senayan menembus sejumlah ruangan di Gedung Nusantara I, Komplek Parlemen, pada Senin (15/10) sekitar pukul 14.40 WIB.

Polri pun sudah menetapkan dua tersangka atas kejadian itu yakni Iman dan Reiki yang merupakan ASN Kementerian Perhubungan.

Kedua ASN tersebut diketahui bukan anggota Persatuan Menembak Sasaran dan Berburu Seluruh Indonesia (Perbakin).

Bila terbukti bersalah, keduanya akan dijerat dengan Pasal 1 Ayat 1 UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951 dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara.

Baca juga: Polisi temukan lima proyektil dan enam lubang bekas tembakan di Gedung DPR

Baca juga: Polri rekomendasikan relokasi lapangan tembak

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar