Tunggu 27 Oktober kepastian Suramadu gratis, kata Soekarwo

Tunggu 27 Oktober kepastian Suramadu gratis, kata Soekarwo

Pengendara motor melintasi Jembatan Suramadu, Surabaya, Jawa Timur, Rabu pada H-2 Lebaran 2018. Jembatan penghubung antara Pulau Jawa dengan Pulau Madura mulai dipadati kendaraan khususnya pengendara motor yang menuju ke Pulau Madura. (ANTARA FOTO/Zabur Karuru)

Surabaya, (ANTARA News) - Gubernur Jawa Timur Soekarwo meminta masyarakat menunggu tanggal 27 Oktober 2018 terkait kepastian digratiskannya tarif melintasi Jembatan Suramadu bagi roda empat atau lebih.

"Saya memang mendengar informasi penggratisan, tapi tunggu kepastiannya pada tanggal tersebut," ujarnya kepada wartawan ditemui usai peluncuran buku berjudul "Berkaca dari Kegagalan Liberalisasi Ekonomi" di Surabaya, Minggu.

Ia menjelaskan, kepastian digratiskan atau tidaknya tarif jembatan Suramadu pada 27 Oktober berkaitan dengan kunjungan kerja Presiden RI Joko Widodo di beberapa daerah di Jawa Timur, salah satunya di Madura

Meski sudah mendengarnya, namun orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut masih belum bisa memastikannya 100 persen karena menunggu Pemerintah Pusat memberikan keterangan tertulis secara resmi.

"Biasanya informasi berdasar jalur struktural itu 99 persen betul, tapi bisa berubah karena masih ada 1 persen," ucap Pakde Karwo, sapaan akrabnya.

Menurut Pakde Karwo, jika tarif melintas di jembatan sepanjang 5,4 kilometer tersebut dibebaskan maka akan mengurangi ongkos barang di Madura sehingga lebih efisien dan tidak terlalu mahal saat sudah masuk pasar.

Sedangkan, ketika disinggung tentang biaya perawatan jembatan yang membutuhkan biaya besar, ia menyebut sudah dipikirkan oleh Pemerintah Pusat dan diambilkan melalui Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN).

"Ini karena pembangunan itu jadi satu dengan perawatan sehingga sudah dipikirkan," kata gubernur yang juga politikus tersebut.

Sementara itu, sejak dioperasikan 2009, tarif Jembatan Suramadu adalah Rp30 ribu bagi kendaraan roda empat atau lebih, lalu sejak 1 Maret 2016 diturunkan 50 persen menjadi Rp15 ribu, ditambah penggratisan bagi kendaraan roda dua.

Penurunan tarif tol jembatan saat itu tertuang dalam Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 60/KPTS/M/2016 tentang penetapan Golongan Jenis Kendaraan Bermotor dan Pengurangan Besaran Tarif Tol Pada jalan Tol Jembatan Surabaya-Madura.

Besaran tarif sampai sekarang yakni untuk kendaraan golongan I Rp15.000, golongan II Rp22.500, golongan III Rp30.000, golongan IV Rp37.500, golongan V Rp45.000, serta golongan VI gratis.

Baca juga: Jaringan listrik Jembatan Suramadu terbakar

Pewarta:
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar