Metropolitan

Fadli Zon mangkir, sidang Ahmad Dhani ditunda

Fadli Zon mangkir, sidang Ahmad Dhani ditunda

Ahmad Dhani didampingi dua penasihat hukumnya saat ditemui sebelum menghadiri sidang ujaran kebencian dengan agenda mendengar keterangan ahli di PN Jakarta Selatan, Senin (22/10). (ANTARA/Genta Tenri Mawangi)

Jakarta (ANTARA News) - Majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menunda sidang ujaran kebencian dengan terdakwa Ahmad Dhani, Senin, karena saksi ahli yang ingin ia hadirkan, Wakil Ketua DPR  Fadli Zon berhalangan hadir. 

"Rencananya kami ingin menghadirkan ahli Bapak Fadli Zon, tetapi karena beliau pejabat negara, ada meeting (rapat) maka berhalangan hadir, mohon maaf yang mulia," kata Ahmad Dhani ke majelis hakim pimpinan Ratmoho dalam persidangan di PN Jakarta Selatan, Senin.

Alhasil, Hakim Ketua Ratmoho pun menunda sidang hingga Senin pekan depan (29/10) dengan agenda mendengar keterangan ahli dari pihak terdakwa. 

Hakim kembali mengingatkan bahwa agenda sidang pekan depan tidak hanya mendengar keterangan ahli, tetapi juga pemeriksaan terhadap terdakwa. Artinya, jika ahli tidak hadir maka majelis hakim akan melanjutkan pemeriksaan di hari yang sama ke Ahmad Dhani. 

Keputusan itu diambil Ratmoho karena ia menilai sidang ujaran kebencian yang melibatkan Ahmad Dhani berlangsung terlampau lama. 

"Saya sudah disenyum-senyumin sama atasan, jangan sampai disentil nanti. Jadi, 29 Oktober 2018 majelis hakim memberikan kesempatan terhadap terdakwa untuk mengajukan ahli lagi, kalau tidak akan dilanjutkan pemeriksaan terdakwa," kata Ratmoho menegaskan.

Ahmad Dhani yang duduk di kursi terdakwa pun menyatakan kesanggupannya ke majelis hakim. 

Ahmad Dhani dilaporkan oleh Sekretaris Jenderal Cyber Indonesia Jack Boyd Lapian ke Polda Metro Jaya pada 2017 terkait beberapa cuitannya yang dianggap menyebarkan kebencian terhadap Ahok.

Twit Ahmad Dhani yang diperkarakan di antaranya "yang menistakan agama si Ahok...yang diadili KH Ma'ruf Amin". Twit lainnya, "siapa saja dukung penista agama adalah bajingan yang perlu diludahi mukanya-ADP", dan "kalimat sila pertama KETUHANAN YME, PENISTA Agama jadi Gubernur...kalian WARAS??? - ADP".

Atas perbuatan tersebut, Jaksa mendakwa Ahmad Dhani telah melanggar Pasal 45A Ayat 2 juncto Pasal 28 Ayat 2 Undang Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) juncto Pasal 55 Ayat 1 ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP), dengan hukuman enam tahun penjara. 

Baca juga: Musisi Ahmad Dhani dicegah ke luar negeri enam bulan
Baca juga: Polri bantah tuduhan kriminalisasi terhadap Ahmad Dhani
Baca juga: Ditetapkan jadi tersangka, ini tanggapan Ahmad Dhani


 

Pewarta: Genta Tenri Mawangi
Editor: Sigit Pinardi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar