Kata polisi tak ada unsur kesengajaan pada kebakaran Pasar Pon

Kata polisi tak ada unsur kesengajaan pada kebakaran Pasar Pon

Ilustrasi - Kebakaran pasar (ANTARA News/Ridwan Triatmodjo)

Trenggalek (ANTARA News) - Polisi memastikan penyebab kebakaran Pasar Pon, Trenggalek, Jawa Timur, pada Sabtu (25/8) disebabkan akumulasi panas pada jaringan kabel listrik yang bocor sehingga memicu munculnya api.

"Kesimpulan dari hasil penyelidikan dan juga hasil uji lab oleh Puslabfor, kebakaran disebabkan oleh akumulasi panas pada kabel yang bocor," kata Kapolres Trenggalek AKBP Didit Bambang Wibowo Saputra di Trenggalek, Senin.

Pengumuman hasil uji sampel material kebakaran itu sekaligus mengonfirmasi bahwa insiden yang meluluhlantakkan pasar tradisional terbesar di Trenggalek itu bukanlah karena unsur kesengajaan.

"Jadi kebakaran Pasar Pon tidak ada unsur kesengajaan dan bukan peristiwa pidana. Hal ini berdasarkan kesimpulan penyidik dan juga hasil dari tim Labfor Polda Jatim," katanya.

Dari hasil kesimpulan didapat bahwa penyebab kebakaran berasal dari akumulasi panas kebocoran kabel dari los gerabah utara milik Usman.

Menurut Didit, terjadi kebocoran arus listrik pada instalasi listrik dengan kabel jenis NYM ukuran 3x2,5 mm2 yang mengakibatkan kabel meleleh.

Kebocoran listrik ini menyulut isolasi yang mengakibatkan titik api karena di sekitar lokasi banyak sekali barang yang mudah terbakar.

"Tidak ada unsur kesengajaan dan tidak benar pemberitaan yang beredar dan mengaitkan kebakaran ini dengan rencana pemerintah yang ingin membangun kembali pasar ini," katanya.

Kasat Reskrim Polres Trenggalek, AKP Sumi Andana menambahkan, kesimpulan penyidik ini didasari oleh pemeriksaan 11 saksi yang melihat, mendengar dan mengalami peristiwa itu, barang bukti yang disita, olah TKP dan hasil dari Tim Labfor.

Menurut laboratorium forensi (labfor), titik api muncul akibat akumulasi panas dari kabel yang dipasang dengan paku.

Tekukkan paku mengakibatkan sedikit kebocoran kabel di kios milik Usman Gerabah sebelah utara.

"Dari situ kami simpulkan tidak ada unsur kelalaian setelah mempertimbangkan gelar perkara dengan mendengarkan keterangan 11 saksi yang menyimpulkan titik api dari kios ini. Itu juga dikuatkan dengan kios yang ada didalam masih terkunci dan tidak ada aktivitas pembukaan kunci itu," ujarnya

Penjelasan polisi ini didukung Kabag Protokol dan Rumah Tangga Pemkab Trenggalek Triadi Atmono

"Hasil labfor ini tentunya dapat dijadikan sebagai penguat untuk dapatnya memberikan bantuan kepada para pedagang, juga menepis isu miring," ujarnya.

Kebakaran Pasar Pon pada Sabtu (25/8) dinihari. Pasar Kota atau Pasar Pon Trenggalek ludes dilalap api.

Akibatnya, ratusan kios dan lapak beserta dagangan hangus terbakar. Tidak ada korban jiwa dalam musibah ini, namun kerugian mencapai miliaran rupiah.

Saksi mata melihat, api berasal dari kios blok kain yang berada di sisi selatan bagian utara sekitar pukul 01.00 WIB.

Karena isi dagangan pasar sebagian besar berupa kain dan perabotan rumah tangga sehingga dengan mudah api membesar.

Selain itu, bahan material bangunan dari kayu, membuat api dengan cepat menyambar dan menyebar hingga menghanguskan seluruh kios dalam pasar.
 
Baca juga: Puluhan kios Pasar Induk Guntur Garut terbakar
Baca juga: Kebakaran hanguskan kios pasar Citanglar Sukabumi
Baca juga: UMKM korban kebakaran pasar Gedebage peroleh modal usaha
Baca juga: Pasar Gedebage Bandung terbakar, 150 kios hangus

Pewarta:
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar