Cara sederhana ini bisa kurangi penggunaan plastik

Cara sederhana ini bisa  kurangi penggunaan plastik

Sejumlah mahasiswa menukar kantong plastik milik warga dengan kantong kain di Surabaya, Jawa Timur, Minggu (22/4/2018). Aksi yang bertepatan dengan Hari Bumi itu bertujuan mengedukasi masyarakat untuk menggunakan kantong kain dari pada kantong plastik mengingat bahaya serta dampak dari sampah plastik. (ANTARA FOTO/Didik Suhartono)

Jakarta ( ANTARA News) - Penggunaan plastik yang berlebihan ternyata berdampak pada kerusakan lingkungan, bahkan penelitian terakhir memperkirakan bahwa saat ini ada lebih dari 150 juta ton sampah plastik di laut. 

Tiza Mafira selaku Direktur Gerakan Diet Kantong Plastik Indonesia mengatakan perlu adanya partisipasi masyarakat untuk mengurangi penggunaan plastik. Menurutnya setidaknya ada cara sederhana yang bisa dilakukan masyarakat untuk membatasi penggunaan plastik dalam kehidupan sehari-hari.

"Paling sederhana ditolak aja kalau ditawarkan kantong plastik. Apalagi kalau kita cuma beli satu, dua, atau tiga barang tinggal dimasukin ke dalam tas atau kantong," ucap Tiza Mafira saat berbincang di Jakarta, Jumat.

Wanita 34 tahun ini menambahkan, "Kalau dikasih sedotan es teh ketika kita pesen di restoran sebaiknya ditolak aja. Toh kita bisa minum langsung. Paling sederhana itu menolak dulu," jelas Tiza.

Tiza menyarankan kepada masyarakat untuk membawa barang pengganti plastik, terutama ketika ingin berbelanja sesuatu.

"Kemudian langkah berikutnya adalah kita siapkan apa penggantinya. Ketika kita berbelanja banyak, pastikan bawa tas belanja sendiri dari rumah," ujarnya.

"Kalau kita niat mau minum sesuatu yang enak seperti jus, ya kita bawa sedotan sendiri dari rumah," tutupnya.

Baca juga: Mikroplastik ditemukan dalam tinja menimbulkan kekhawatiran

Baca juga: Sampah plastik ancam lingkungan pesisir Jakarta

Pewarta: Yogi Rachman
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Padang menjelang diet kantong plastik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar