counter

80 lebih, sebagian besar murid, diculik di Kamerun

80 lebih, sebagian besar murid, diculik di Kamerun

Kamerun. (ANTARANEWS/Ardika)

Yaounde (ANTARA News) - Lebih dari 80 orang, kebanyakan anak-anak, diculik dari sekolah di kota Bamenda di Kamerun barat pada Senin pagi, kata sumber pemerintah dan tentara.

Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab atas penculikan di wilayah berbahasa Inggris itu, tempat pemberontak memperjuangkan pembentukan negara terpisah.

Pemberontak memberlakukan jam malam dan menutup sekolah sebagai bagian dari perlawanan mereka terhadap pemerintahan berbahasa Prancis Presiden Paul Biya.

"Sejumlah 81 orang diculik, termasuk kepala sekolahnya. Mereka dibawa ke hutan," kata sumber tentara kepada Reuters.

Juru bicara pemerintah menyatakan pihak berwenang sedang melacak suatu kejadian, tapi tidak dapat menerangkan lebih jauh.

Gerakan pemberontak meningkat pada 2017 sesudah tindakan keras pemerintah terhadap unjuk rasa damai. Banyak orang lari dari Bamenda dan pusat lain untuk mencari perlindungan di wilayah berbahasa Prancis, yang lebih damai.

Baca juga: Keluarga Prancis yang diculik di Kamerun sudah bebas
Baca juga: 104 siswi Nigeria dibebaskan oleh Boko Haram
 
Sumber: Reuters
Editor: Boyke Soekapdjo/Mohamad Anthoni

Pewarta: Antara
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar