KLHK dorong naturalisasi sungai dioptimalkan cegah banjir

KLHK dorong naturalisasi sungai dioptimalkan cegah banjir

Anggota TNI mengambil sampah saat melakukan patroli bersih di Kawasan Hulu Sungai Citarum, Situ Cisanti, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Selasa (13/32018). Dalam enam bulan ke depan, kegiatan tersebut difokuskan pada revitalisasi dan rehabilitasi kawasan hulu yang merupakan rangkaian dari program Citarum Harum. (ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi)

Beberapa banjir ini pengulangan tahun lalu, yakni Padang, Tasik
Bogor,  (ANTARA News) -  Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mendorong naturalisasi sungai terus digalakkan oleh semua pihak, sebagai salah satu upaya pencegahan banjir.

"Upaya pencegahan banjir lewat berbagai cara, libatkan semua pihak, harapkan sektor-sektor lain juga terlibat seperti naturalisasi sungai," kata Dirjen  Direktorat Jenderal Pengendalian Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung (PDASHL) IB Putera Parthama, dalam acara Pertemuan Forum DAS tingkat Nasional 2018 di Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis.

Memasuki musim hujan potensi banjir masih terjadi, terutama di wilayah yang menjadi langganan banjir Riau, Padang, dan Tasik, Jawa Barat.

"Beberapa banjir ini pengulangan tahun lalu, yakni Padang, Tasik juga, cenderung terulang ketika tahun lalu terjadi sebagai besar terjadi lagi," kata Putera.

Upaya pencegahan terus dilakukan, mengingat banjir bermuara atau akibat dari berbagai hal. Salah satunya di sektor kehutanan memperbaiki wilayah hulu. Hanya saja dampak dari perbaikan yang dilakukan di sektor hulu, seperti penanaman, tidak langsung dirasakan, baru bisa dirasakan lima tahun setelah dilakukan sekarang.

"Itupun kalau cakupannya luas, kalau hanya sedikit berdampak," katanya.

Putera mengatakan, kondisi sungai sudah sangat nyata, daya tampung sudah mengecil, sementara curah hujan yang meningkat, iklim yang berubah menuju curah hujan tinggi.

Selama daya tampung sungai tidak pulih, lanjutnya, maka air sungai akan meluap menjadi banjir. "Untuk masyarakat, soal sampah diperhatikan. Kita semua paham membuang sampah ke sungai bisa menyebabkan banjir," kata Putera.

Upaya naturalisasi sungai telah dimulai salah satunya di Kota Bogor di bawah komandan Wali Kota Bima Arya Sugiarto menggerakkan kelompok masyarakat, pemuda, dan lintas sektor untuk sama-sama terlibat membenahi Sungai Ciliwung.

Baca juga: KLH-Gerakan Ciliwung Bersih resmikan rumah bersama
Baca juga: Cegah banjir, PLN Bogor tanam 25 pohon buah-buahan di bantaran Ciliwung

 

Pewarta:
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar