KPAI sebut penyuruh minum kencing juga korban

KPAI sebut penyuruh minum kencing juga korban

Pelajar mengikuti deklarasi bersama bertajuk Remaja Tolak Phubbing (mengacuhkan lawan bicara dengan sibuk berponsel), Bullying (perilaku agresif untuk menyakiti dalam bentuk fisik dan mental) dan Persekusi (perlakuan buruk secara sistematis pada seseorang) di Taman Balaikambang Solo, Jawa Tengah, Sabtu (28/7/2018). Deklarasi tersebut bertujuan mengembangkan perilaku kesalehan sosial khususnya toleransi dan perilaku anti kekerasan di kalangan remaja. (ANTARA /Maulana Surya)

anak korban dari situasi yang tidak tepat
Jakarta (ANTARA News) - Wakil Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Rita Pranawati mengatakan anak 10 tahun yang menyuruh temannya 8 tahun minum air seni dan sekaligus membakar dengan bensin juga bisa digolongkan sebagai korban.

"Anak pelaku dalam hal ini sesungguhnya adalah anak korban dari situasi yang tidak tepat," kata Komisioner KPAI bidang Pengasuhan Rita di Jakarta, Jumat.

Dia mengatakan terkait kasus korban dibakar berinisial MAS di Tanjung Balai itu sudah seharusnya mendorong orang tua melakukan evaluasi pengasuhan yang diberikan mengapa anak dapat melakukan tindakan kekerasan terhadap temannya.

Menurut dia, orang tua harus memberikan contoh yang baik di rumah sehingga anak terinspirasi sikap positif orang tua.

"Kejadian ini mengingatkan kita semua tentang pentingnya orang tua untuk terus menerus memberikan pengasuhan terbaik dan pengawasan yang optimal," kata dia.

Selain itu, kata dia, kendali terhadap tontonan dan game yang dimainkan anak menjadi salah satu kunci penting agar anak berperilaku baik.

Rita mengatakan pada aspek hukum anak di bawah 12 tahun belum memiliki pertanggungjawaban hukum sehingga anak secara otomatis dikembalikan kepada orang tuanya dan mendapatkan pendidikan, pembinaan serta pembimbingan agar lebih baik ke depannya.

Korban juga penting mendapatkan perlindungan, pemulihan dari rasa trauma dan rehabilitasi sosial.

Dia mengatakan KPAI menyayangkan kekerasan yang dilakukan oleh seorang anak kepada anak lain tersebut.

Pelaku menyuruh korban meminum air kencing dan menyiram kaki korban dengan bensin yang menyebabkan korban mengalami luka bakar di kaki.

Rita mengatakan anak usia sekolah dasar memang sudah memasuki fase kemandirian dengan anak sudah mandiri bersosialisasi termasuk bermain dengan temannya.

Selain itu, kata dia, mendidik anak untuk memiliki karakter yang baik sangat penting, misalnya mengingatkan untuk tidak melakukan perundungan kepada temannya, menyayangi dan menghargai sesama.

Orang tua, lanjut dia, penting juga untuk mengajarkan bagaimana menolak perilaku kasar yang dilakukan teman, mengingatkan teman dan tetap bersikap tegas terhadap perilaku buruk yang ditujukan kepadanya. 

Baca juga: Psikolog: pola asuh pengaruhi perilaku interaksi anak
Baca juga: Perilaku baik bantu anak dapatkan teman

 

Pewarta: Anom Prihantoro
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar