counter

Abbas: Persekongkolan dirancang terhadap masalah Palestina

Abbas: Persekongkolan dirancang terhadap masalah Palestina

Presiden China Xi Jinping (kiri) dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas menghadiri upacara penyambutan di depan Balai Agung Rakyat di Beijing, China, Selasa (18/7/2017). (REUTERS/Jason Lee )

Ramallah, Palestina (ANTARA News) - Presiden Palestina Mahmoud Abbas pada Ahad mengatakan persekongkolan sedang dirancang terhadap masalah Palestina saat "masalah Palestina menghadapi masa sulit".

"Mereka tak menginginkan negara atau kesatuan buat rakyat kami," kata Abbas, setelah meletakkan karangan bunga di makam pemimpin Palestina Yasser Arafat di Kota Ramallah, Tepi Barat Sungai Jordan.

"Kami akan terus berjuang sampai kami mencapai hak asasi rakyat Palestina untuk memutuskan nasib mereka dan mendirikan negara merdeka mereka," kata Presiden Palestina tersebut, sebagaimana dikutip Kantor Berita Anadolu --yang dipantau Antara di Jakarta, Ahad malam.

Pada Desember, Presiden AS Donald Trump memicu kemarahan dunia setelah mengakui Jerusalem sebagai ibu kota Israel.

Baca juga: Pejuang Palestina tewaskan dua orang Israel di Tepi Barat

Jerusalem tetap berada di jantung konflik abadi Timur Tengah, sementara rakyat Palestina berharap Jerusalem Timur --yang diduduki oleh Israel sejak 1967-- akhirnya mungkin menjadi Ibu Kota Negara Palestina Merdeka.

Rakyat Palestina menyelenggarakan beberapa kegiatan di Tepi Barat dan Jalur Gaza pada Ahad untuk peringatan ke-14 wafatnya Yasser Arafat.

Pada 11 November 2004, Arafat meninggal di Prancis --dalam kondisi penuh kecurigaan-- pada usia 75 tahun. Setakat ini, para dokter tak mampu menentukan penyebab pasti wafatnya Arafat.

Rakyat Palestina menuduh Israel meracuni Arafat, tuduhan yang dibantah oleh Tel Aviv.

Editor: Chaidar Abdullah

Pewarta:
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar