Menlu sebut konsep Indo-Pasifik disepakati ASEAN

Menlu sebut konsep Indo-Pasifik disepakati ASEAN

Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi (kiri) dan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita memberikan keterangan kepada awak media di sela-sela KTT ASEAN ke-33, Suntec Convention Centre, Singapura, Selasa (13/11). (ANTARA News / Azis Kurmala)

Singapura (ANTARA News) - Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno LP Marsudi mengatakan prinsip dasar konsep Indo-Pasifik diterima oleh negara-negara anggota ASEAN.

"Intinya adalah bahwa Indonesia intensif sekali bicara mengenai masalah Indo Pasifik. Di tingkat ASEAN, KTT, dan konsultasi informal bahwa kita sudah bicara mengenai itu. Prinsip dasar indo pasifik yang disampaikan oleh Indonesia sudah disepakati Asean," ujar Retno LP Marsudi di sela-sela KTT ASEAN ke-33 di Suntec Convention Centre, Singapura, Selasa.

Yang dikonsultasikan selama ini kepada ASEAN dan enam negara mitranya mengenai masalah prinsip-prinsip dasar, ujar Menteri Retno. 

"Karena tidak mungkin kita membuat suatu konsep tetapi belum sepakat mengenai prinsip dasar, area kerja sama dan lain sebagainya. Konsep Indo-Pasifik adalah 'a living document' dalam artian kita maju sambil memperkaya konsep itu sendiri. Tapi yang paling penting itu adalah prinsip prinsip dasar ini sudah disepakati," ujar dia.

Ia mengatakan konsep Indo-Pasifik adalah penebalan kerja sama dengan menghubungkan Samudra Pasifik dan Samudra Hindia.

"Kalau kita berbicara di Samudera Pasifik dan Samudera Hindia, kita sudah memiliki Asosiasi Negara Lingkar Samudera Hindia (Indian Ocean Rim Association/IORA). Bagaimana kita menghubungkan kegiatan-kegiatan di IORA ini dapat  dipertebal dan diperkaya kemudian dihubungkan dengan kegiatan-kegiatan di Samudera Pasifik," ujar Menteri Retno.

Dengan Indo-Pasifik, lanjut dia, kawasan Samudera Pasifik dan Samudera Hindia akan menjadi kawasan yang damai, stabil, dan sejahtera. 

"Karena sentral pertumbuhan ekonomi pasti lebih banyak terjadi di kawasan Samudera Pasifik daripada di kawasan Samudera Hindia. Kita ingin ada pertumbuahan pusat ekonomi di kawasan Samudera Hindia," ujar dia.

Indo-Pasifik merupakan kawasan dengan pertumbuhan ekonomi paling dinamis di dunia saat ini, dimana negara peserta East Asia Summit (EAS) merupakan bagian dari kawasan tersebut. 

Jika digabungkan, ukuran ekonomi negara-negara peserta EAS (dalam hal GDP - Purchasing Power Parity) mencapai lebih dari USD 65,8 triliun tahun ini. Dalam tiga tahun ke depan, diperkirakan akan mencapai USD 95,6 triliun. Ini merupakan platform ideal untuk kerja sama ekonomi. Ini adalah kekuatan unik EAS, tak tertandingi oleh regional groupings lain di wilayah ASEAN.

Baca juga: Presiden bahas Indo-Pasifik pada pleno KTT ke-33 Asean
Baca juga: Indonesia fokus Indo-Pacifik dalam KTT ASEAN

Pewarta: Azis Kurmala
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Ke Thailand, Presiden bawa misi kerja sama konsep Indo-Pasifik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar