counter

Holding BUMN Perumahan mampu bangun "mega township"

Holding BUMN Perumahan mampu bangun "mega township"

Deputi Bidang Restrukturisasi dan Pengembangan Usaha Kementerian BUMN Aloysius K Ro (dua dari kiri) dan Deputi Bidang Infrastruktur Bisnis Kementerian BUMN Hambra Samal (paling kiri) pada acara jumpa pers di Jakarta, Kamis (15/11), memastikan perusahaan induk BUMN bidang infrastruktur dan perumahan kawasan akan terbentuk pada Desember 2018. (ANTARA/Genta Tenri Mawangi)

Misi utama pembentukan perusahaan induk BUMN Perumahan adalah memastikan kebutuhan rumah secara nasional terpenuhi, khususnya hunian untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).
Jakarta (ANTARA News) - Direktur SDM dan Pengembangan Bisnis PT Wijaya Karya, Novel Arsyad optimistis terbentuknya Holding (perusahaan induk) BUMN Perumahan dan Kawasan pada akhir 2018 akan mampu membangun kota skala besar (mega township) sebagai salah satu proyek strategisnya.

Holding BUMN Perumahan dan Kawasan memiliki kapasitas untuk membangun "mega township" mulai dari sisi pembiayaan, konstruksi, hingga aspek teknis lainnya," kata Novel di Jakarta, Kamis, dalam sesi jumpa pers.

Saat ini, menurut Novel, beberapa BUMN hanya mampu membangun maksimal kompleks apartemen dan perkantoran.

"Bicaranya saat ini masih apartemen, 5-10 tower, atau biasanya dengan office (perkantoran). Saat menjadi holding, kemampuannya itu membuat mega township, apartemen, perumahan, perkantoran, kawasan komersial menjadi satu," tutur Novel.

Kemampuan membangun semacam itu dapat dilakukan, karena perusahaan induk memiliki kapasitas keuangan atau neraca modal (balance sheet) yang besar dan kuat.

Alhasil, perusahaan induk BUMN Perumahan nantinya tidak hanya berperan sebagai kontraktor, tetapi juga investor.

Dalam sesi jumpa pers itu, Deputi Bidang Restrukturisasi dan Pengembangan Usaha Kementerian BUMN, Aloysius K Ro mengatakan, perusahaan plat merah yang besar dan kuat dari segi permodalan dan kapasitas mutlak harus ada agar dapat berkompetisi dengan kompetitor skala regional Asia Tenggara dan global.

"Ukuran itu dperhitungkan, sesuai dengan tagline kita, (perusahaan induk BUMN) besar, kuat, dan lincah,? ujar Aloysius.

Ia menyebut, misi utama pembentukan perusahaan induk BUMN Perumahan adalah memastikan kebutuhan rumah secara nasional terpenuhi, khususnya hunian untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).

"Dengan menjamin pengadaan rumah bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) secara berkelanjutan serta mengutilisasi kompentensi menyeluruh yang ada di seluruh anggota holding, maka holding bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat Indonesia," jelas Aloysius.

Kementerian BUMN berencana membentuk dua perusahaan induk pada akhir 2018, salah satunya holding BUMN Perumahan.

Perusahaan induk BUMN bidang perumahan dan kawasan terdiri atas tujuh korporasi, antara lain?Perusahaan Umum Pembangunan Perumahan Nasional (Perum Perumnas) sebagai induk, dan didukung oleh anggota, antara lain terdiri dari PT Wijaya Karya (Persero) Tbk, PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk, PT Virama Karya (Persero), PT Amarta Karya (Persero), PT Indah Karya (Persero) dan PT Bina Karya (Persero).

Baca juga: Holding BUMN Infrastruktur dan Holding BUMN Perumahan tunggu pengesahan PP

Pewarta:
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar