counter

Presiden Jokowi hadiri pertemuan Dewan Bisnis APEC

Presiden Jokowi hadiri pertemuan Dewan Bisnis APEC

Perdana Menteri Australia Scott Morrison, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Presiden Chili Sebastian Pinera, Presiden China Xi Jinping, Perdana Menteri Rusia Dmitry Medvedev, Perdana Menteri Papua Nugini Peter O'Neill, Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong, Kepala Eksekutif HongKong Carrie Lam, Presiden Indonesia Joko Widodo, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc dan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad berfoto bersama dalam KTT APEC di Port Moresby, Papua Nugini, Sabtu (17/11/2018). ANTARA FOTO/REUTERS/David Gray/cfo/kye.

Berempat dengan Presiden Jokowi, berdialog dengan APEC dari keempat negara tersebut dan mereka biasanya di situ akan menanyakan bagaimana 'policy' atau rencana 'policy' pemimpin-pemimpin tersebut
Jakarta (ANTARA News)  - Presiden Joko Widodo menghadiri pertemuan Dewan Bisnis Asia-Pacific Economic Cooperation atau APEC Business Advisory Council (ABAC) di Port Moresby, Papua Nugini,  Sabtu (17/11). 

Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin dalam keterangannya diterima di Jakarta,  Minggu, menyebutkan dialog ABAC dengan para pemimpin mengambil tema "Inclusion in the Age of Disruption: Charting a Common Future" dengan fokus pembahasan pada isu perdagangan, ekonomi global dan ekonomi digital.

Presiden Jokowi tergabung dalam break out grup terbatas bersama kepala negara atau kepala pemerintahan APEC yaitu Perdana Menteri Australia Scott Morrison, Perdana Menteri Vietnam Nguyn Xuân Phúc, dan Utusan Khusus Cina Taipei Morris Chang (Founder Taiwan Semiconductor Manufacturing). 

Mereka bertemu dengan perwakilan ABAC dari keempat negara dan dimoderasi oleh Richard Cantor dari Amerika Serikat. Dari Indonesia sendiri hadir Ketua ABAC Indonesia Anindya Bakrie.

"Berempat dengan Presiden Jokowi, berdialog dengan APEC dari keempat negara tersebut dan mereka biasanya di situ akan menanyakan bagaimana policy atau rencana policy pemimpin-pemimpin tersebut," ujar Menteri Luar Negeri Retno Marsudi tentang pertemuan tersebut.

Sementara itu, Direktur Kerja Sama Intra Kawasan dan Antar Kawasan Asia Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri Andre Omer Siregar yang turut mendampingi Presiden Jokowi dalam pertemuan itu mengatakan bahwa dalam dialog tersebut Presiden Joko Widodo menanggapi moderator terkait upaya Indonesia memajukan ekonomi digital. 

Selain itu Presiden juga menyampaikan tiga intervensi lainnya yaitu mengenai isu konflik perdagangan yang merugikan rakyat, perlunya motivasi untuk pengusaha digital, dan peranan penting anak muda dan perempuan dalam memajukan ekonomi digital di seluruh APEC.

“Peran dan pernyataan Presiden RI di sesi ABAC tersebut sangat diapresiasi peserta, bahkan tanpa terasa diskusi melampaui batas waktu dan memasuki sesi APEC Informal Dialogue with Pacific Islands Countries,” ucap Andre.

Dalam pertemuan itu, PM Vietnam menyampaikan pentingnya kerja sama perdagangan regional seperti pencapaian "Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP)" di ASEAN dan menyampaikan peran penting Indonesia dalam perdagangan di ASEAN.

PM Australia mencatat peran penting perdagangan secara terbuka dan merangkul setiap pihak guna mendorong liberalisasi perdagangan serta menghargai peran Indonesia menyelenggarakan IMF World Bank. Namun ia juga mengingatkan bahwa digital ekonomi bukan wild west dan harus diatur untuk mencegah cybercrime.

Sedangkan Utusan Khusus Cina Taipei mengingatkan perlunya pemerintah memahami teknologi digital, _artificial intelligence_ dan kebiasaan anak muda dalam membuat kebijakan ekonomi digital.

Baca juga: KTT APEC akan bahas konektivitas untuk pertumbuhan inklusif

Baca juga: Presiden dan Ibu Iriana Hadiri Gala Dinner APEC

Pewarta:
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar