counter

Menteri Israel desak pemboikotan Airbnb, namun promosi Booking.com

Menteri Israel desak pemboikotan Airbnb, namun promosi Booking.com

Ilustrasi Airbnb (REUTERS/Dado Ruvic)

Jakarta (ANTARA News) - Seorang menteri kabinet Israel mendesak pemboikotan terhadap penyedia layanan penyewaan penginapan Airbnb dan mempromosikan salah satu pesaingnya, Booking.com, yang semakin menunjukkan respon pemerintah terhadap keputusan Airbnb karena menghapus daftar hunian di daerah pendudukan Tepi Barat.

"Saya hari ini memanggil semua orang yang mendukung Israel dan menentang boikot diskriminatif: mereka harus berhenti menggunakan Airbnb dan beralih ke layanan lain," kata Menteri Urusan Strategis Gilad Erdan pada konferensi diplomatik yang diselenggarakan oleh surat kabar Jerusalem Post, Rabu waktu setempat.

“Ngomong-ngomong, Booking.com adalah layanan hebat,” tambah Erdan, sosok terdepan dalam upaya pemerintah Israel untuk memerangi boikot pro-Palestina.

Airbnb mengatakan pada hari Senin akan memboikot sekitar 200 daftar hunian setelah mendengar kritik dari orang-orang yang "percaya perusahaan seharusnya tidak untung di tanah di mana orang telah mengungsi".

Palestina yang ingin mendirikan negara merdeka yang mengambil di Tepi Barat telah menyambut langkah perusahaan yang berpusat di San Francisco. Itu tidak berlaku untuk Yerusalem Timur atau Dataran Tinggi Golan, wilayah lain yang direbut Israel dalam perang 1967 tetapi yang telah dianeksasi Israel, tidak seperti Tepi Barat.

"Airbnb mengambil keputusan ke arah yang benar untuk menghentikan transaksi dengan permukiman Israel, konsisten dengan legitimasi internasional," Wasel Abu Youssef, seorang pejabat senior dengan payung Organisasi Pembebasan Palestina, mengatakan kepada Reuters.

"Insiden Erdan datang dalam upaya terus-menerus oleh pemerintah ekstrimis Israel untuk mengintimidasi perusahaan, partai dan individu yang mencoba untuk mengambil keputusan yang baik yang sesuai dengan resolusi internasional."

Human Rights Watch memuji keputusan Airbnb dan, dalam sebuah laporan pada hari Selasa, meminta Booking.com untuk mengikutinya.

Booking.com dan Airbnb tidak segera menanggapi email Reuters untuk memberikan komentar terkini.

Menteri Kehakiman Israel Ayelet Shaked, berbicara pada konferensi Rabu secara terpisah, mendukung seruan Erdan untuk memboikot Airbnb dan menyarankan Israel juga menerapkan undang-undang anti-diskriminasinya sendiri.

Israel mengatakan akan beralih ke administrasi Trump dan dapat mendukung tuntutan hukum terhadap Airbnb di negara bagian AS yang telah melakukan legislasi terhadap boikot anti-Israel.

Di Israel, satu undang-undang 2017 memberdayakan pengadilan untuk memberikan kompensasi tunai kepada pihak yang mengklaim bahwa mereka telah ditolak barang atau jasa karena tempat mereka tinggal.

"Saya memeriksa kemarin dengan staf saya, dengan jaksa agung, apakah kami dapat mengoperasikan hukum ini, dan jawabannya positif," kata Shaked. “Kita perlu melakukan apa saja agar bisa melawan mereka kembali agar mereka dapat mengubah keputusan mereka.”

Baca juga: Kota di Spanyol ini larang warga sewakan apartemen pada wisatawan

Baca juga: Dua pemilik rumah Airbnb Singapura didenda ratusan juta

Baca juga: Airbnb tambah fitur untuk penyandang disabilitas

Baca juga: Airbnb akan ubah kebijakan sewa di Singapura

Baca juga: Amsterdam akan batasi sewa rumah Airbnb untuk bendung wisatawan

Penerjemah: Monalisa
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar