counter

50 tenda disiapkan untuk wisuda IAIN Palu pascagempa

50 tenda disiapkan untuk wisuda IAIN Palu pascagempa

Warga mengamati bangunan ruang kuliah darurat bantuan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) yang didirikan di Kampus Institut Agama Islam Negeri (IAIN) di Palu, Sulawesi Tengah, Senin (19/11/2018). Selain mendirikan ruang kuliah darurat, Baznas juga memberikan bantuan lainnya diantaranya dengan menyediakan dan mendirikan hunian sementara (huntara) bagi mahasiswa IAIN Palu korban gempa, tsunami dan likuifaksi. ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah/foc. (ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah/foc.
)

Pelaksanaan wisuda berlangsung di luar bangunan gedung, yakni di tenda
Palu, 28/11 (ANTARA News) - Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Palu, Sulawesi Tengah, menyediakan sekitar 50 tenda untuk pelaksanaan wisuda mahasiswa strata 1 dan S2 pascagempa yang melanda Provinsi Sulawesi Tengah pada akhir September 2018.

"Pelaksanaan wisuda berlangsung di luar bangunan gedung, yakni di tenda," kata Wakil Rektor Bidang Akademik dan Pengembangan Lembaga IAIN Palu Dr Abidin Djafar, di Palu, Rabu.

IAIN Palu berencana melaksanakan wisuda mahasiswa S1 dan S2 pada Kamis (29/11) di area kampus tersebut.

Tenda-tenda tersebut telah terpasang di halaman belakang gedung pascasarjana/gedung rektorat sementara setelah kejadian bencana gempa, likuifaksi dan tsunami.

Tenda itu untuk menampung wisudawan dan wisudawati yang berjumlah sekitar 477 dari tiga fakultas di lingkungan perguruan tinggi itu.

Selain 50 tenda, perguruan tinggi negeri itu juga menyiapkan 1.500 kursi untuk wisudawan dan wisudawati serta orang peserta.
 

IAIN Palu menjadi salah satu wilayah terdampak tsunami yang cukup parah pada Jumat 28 Septmber 2018. Gedung-gedung milik kampus tersebut rusak total dan berat diterjang tsunami disertai lumpur.

Hingga saat ini material sisa tsunami masih tertumpuk di wilayah kampus tersebut. Setengah dari wilayah kampus itu masih tertimbun lumpur.

Karena itu, kata Abidin, pelaksanaan wisuda tahun 2018 akan diselenggarakan secara sederhana, namun tidak menghilangkan nilai substansi dari wisuda.

Pelaksanaan wisuda mengangkat tema "Membangun Perguruan Tinggi Islam di Era Disrupsi Pascabencana Demi Peningkatan Mahasiswa Baru".

IAIN Palu menghadirkan Direktur Pendidikan Tinggi, Iptekdan Kebudayaan Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional Dr Amich Alhumami sebagai pembicara pada wisuda tersebut.

Baca juga: Bangunan IAIN Palu rusak akibat gempa tsunami
Baca juga: Bencana tsunami rusak ribuan kursi IAIN Palu
Baca juga: TNI bantu bersihkan IAIN dari lumpur pascatsunami

Pewarta: Muhammad Hajiji
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar