Yusril tak larang kadernya ikut Reuni 212

Yusril tak larang kadernya ikut Reuni 212

Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB), Yusril Ihza Mahendra tengah memberikan keterangan pers usai memberikan pembekalan dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Komite Aksi Pemenangan Pemilu PBB, di Jakarta, Kamis (29/11/2018). (Antaranews/Syaiful Hakim)

Jakarta (ANTARA News) - Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB), Yusril Ihza Mahendra tidak melarang kadernya untuk mengikuti Reuni 212 yang akan digelar pada Minggu (2/12) di Lapangan Siang Monas, Jakarta. 
 
"Institusi partai tidak dilibatkan (reuni 212), tapi kalau pribadi-pribadi para anggota PBB ingin berpartisipasi dalam alumni 212, kita mempersilahkan dan tidak ada masalah apa-apa," kata Yusril usai memberikan pembekalan dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Komite Aksi Pemenangan Pemilu PBB, di Jakarta, Kamis. 
 
Menurut Yusril, pihaknya tidak akan melarang apapun kegiatan yang akan dilakukan kader sepanjang kegiatan yang dilakukan sebagai bentuk partisipasi dalam menyingkapi berbagai persoalan umat Islam. 
 
"Sepanjang kita concern menghadapi persoalan-persoalan yang dihadapi umat Islam di Indonesia, tidak masalah," tutur Yusril.
 
Sebelumnya, Ketua Persaudaraan Alumni 212 Slamet Maarif mengatakan panitia reuni 212 sedang mempertimbangkan untuk mengundang calon presiden (capres) dan wakil presiden (cawapres)  Pemilihan Umum (Pemilu) 2019.
 
Dia menuturkan pihaknya sedang mempersiapkan segala sesuatu untuk kelancaran aksi 212 pada 2 Desember 2018 di kawasan Monumen Nasional, Jakarta. 
 
Slamet mengatakan rencananya akan ada ceramah dari Pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab yang diperdengarkan kepada umat. Kemudian, tausyiah akan disampaikan oleh Arifin Ilham dan akan ada persembahan dari penampilan Nissa Sabyan dalam aksi 212 itu. 
 
"Sedang dipersiapkan untuk 212, Insya Allah tidak jauh beda dengan 212 di 2016. Dari berbagai provinsi sudah siap, sudah ada yang sewa beberapa gerbong kereta, sudah ada beberapa beli tiket pesawat, Insya Allah kita silahturahmi lagi, kita tausiyah, zikir sekaligus memperingati Maulid Nabi di hari Ahad tanggal 2 Desember nanti," tuturnya.

Baca juga: Polisi terima pemberitahuan aksi Reuni 212
Baca juga: Kapitra berencana gelar aksi 212 tandingan
Baca juga: Dirlantas: "CFD" tetap diberlakukan saat reuni 212

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

PBB di Istana, menurut Yusril hanya silaturahmi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar