counter

Floyd Mayweather dan DJ Khaled didenda karena mata uang kripto

Floyd Mayweather dan DJ Khaled didenda karena mata uang kripto

Floyd Mayweather (Reuters)

Jakarta (ANTARA News) - Petinju Floyd Mayweather dan produser musik yang dikenal sebagai DJ Khaled dijatuhi hukuman denda oleh Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) Amerika Serikat karena promosi mata uang kripto terkait penawaran publik perdana (ICO).

Mayweather dan Khaled, diberitakan Reuters, tidak bisa menunjukkan bayaran yang mereka dapat untuk mempromosikan investasi di ICO.

Menurut keterangan resmi SEC, keduanya tidak mengakui atau membantah tuduhan tersebut, namun setuju untuk membayar denda dan pinalti dengan nilai total 767.500 dolar AS.

Pekan lalu Reuters menemukan sejumlah selebriti dunia maya diberi bayaran ribuan dolar untuk memberikan ulasan positif tentang mata uang kripto, namun, mereka tidak menyebutkan berapa nilai investasi mereka di aset digital tersebut.

SEC sejak tahun lalu sudah memperingatkan tentang promosi pengumpulan dana untuk ICO.

"Setiap selebriti atau siapa pun yang mempromosikan koin virtual atau token harus menjelaskan asal, cakupan dan nilai kompensasi yang diterima untuk mempromosikan hal tersebut," kata SEC di situs mereka.

Salah seorang direktur di SEC, Steven Peikin, menyatakan selebriti dunia maya  biasanya dibayar, mereka tidak berinvestasi secara profesional sehingga informasi yang mereka berikan belum tentu benar.

Baca juga: Warung rokok di Prancis akan jual Bitcoin

Baca juga: Selain investasi, mata uang kripto ternyata punya fungsi lain

Baca juga: Berapa banyak orang Indonesia yang mengenal mata uang kripto?

Baca juga: Selebriti Hollywood gencar promosi mata uang kripto

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Monalisa
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar