counter

Presiden Jokowi minta para "start up" tak hanya fokus sisi daring

Presiden Jokowi minta para "start up" tak hanya fokus sisi daring

Presiden Jokowi ketika membuka Digital Startup Connect 2018 di Kartika Expo, Balai Kartini Jakarta Selatan, Jumat (7/12/2018). (ANTARA News (Agus Salim)

Yang dibutuhkan menurut saya adalah sebuah kerja keras, inovatif, dan berani bermimpi besar
Jakarta (ANTARA News) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan pelaku usaha rintisan atau start up tidak hanya fokus pada sisi dalam jaringan (daring)  tetapi juga harus memperhatikan sisi luar jaringan (luring).

"Ekosistem tidak hanya di online saja,  di offline-nya juga harus digarap. Dua-duanya harus berkolaborasi. Enggak bisa hanya yang urusan online saja," kata Presiden Jokowi ketika membuka Digital Startup Connect 2018 di Kartika Expo, Balai Kartini Jakarta Selatan, Jumat.

Kepala Negara mengakui ekonomi digital ke depan akan terus tumbuh berkali lipat,  namun persoalan di masyarakat terkait ekonomi akan tetap ada.  
 
Menurut Presiden, anak-anak muda tersebut dapat masuk ke sisi luring untuk membantu menyelesaikan persoalan yang ada dengan kemampuan mereka.

Kepala Negara memberikan contoh mengenai persoalan yang biasa ia temui saat ia turun ke lapangan dan bertemu dengan masyarakat. 

Salah satunya soal usaha rumah tangga yang terus tumbuh, namun kurang memiliki pemahaman mengenai pentingnya membangun sebuah brand bagi produk mereka.

"Pemasarannya hanya di gerobak di depan rumah. Mereka tidak membangun brand, mereka tidak memiliki kemasan yang baik. Hal-hal yang seperti ini juga harus ada yang mengajarkan. Bagaimana membuat sebuah packaging yang baik, kemudian ditempel dengan brand yang bagus juga," kata Presiden.

Di sinilah, menurutnya, para anak muda dan pelaku usaha start up harus mengambil peran. Kemampuan mereka amat dibutuhkan masyarakat untuk meningkatkan taraf hidupnya.

"Yang muda-muda ini harus berani membangunkan brand untuk mereka yang sederhana dan gampang diingat. Kalau masalah produknya itu yang di rumah tangga usaha mikro sudah bagus, cuma harus disentuh sedikit. Tapi siapa yang menyentuh mereka?" ujarnya.

Maka itu, Presiden sekaligus mengajak anak-anak muda untuk ikut membantu mencarikan solusi bagi persoalan-persoalan yang ada di masyarakat. 

Diharapkan ke depannya akan lebih banyak lagi usaha-usaha kecil dan mikro yang mampu merintis menuju pasar global dengan bantuan dan inovasi anak-anak muda.

"Ekosistem online memang harus sambung dengan ekosistem offline sehingga saudara-saudara mendapat pahala besar, selain untungnya besar, karena meningkatkan taraf hidup usaha-usaha rumah tangga. Meloncat memiliki brand, kemasan dan syukur-syukur bisa masuk ke pasar global. Yang kita harapkan ke sana," katanya.

Pada awal sambutannya,  Presiden Jokowi mengimbau anak-anak muda kreatif dan inovatif serta para pelaku usaha rintisan untuk memanfaatkan momentum perubahan global dan disrupsi industri yang terjadi. 

Dalam situasi yang penuh perubahan ini, terbuka peluang yang sangat besar bagi pendatang baru di ekonomi digital untuk dapat berkompetisi dengan yang lainnya.

"Dunia ini sekarang sedang menghadapi disrupsi dan revolusi industri jilid keempat, membuka peluang terjadinya perubahan yang sangat besar, tiba-tiba, dan mengejutkan," katanya.

Perubahan tersebut memerlukan sebuah respons cepat untuk dapat mengikuti dan tak tertinggal.

Menurut Presiden, para anak muda dengan kreativitas dan inovasinya memiliki peluang yang lebih besar untuk merespons hal tersebut. Di saat yang sama, terbuka pula peluang bagi mereka yang mau memanfaatkan situasi.

"Dalam situasi yang disrupsi menurut saya justru membuka peluang bagi pendatang baru di ekonomi digital untuk berkompetisi dengan yang lainnya. Inilah kesempatan bagi yang kecil untuk mencuri kesempatan dalam situasi seperti ini. Membuka kesempatan bagi anak-anak muda yang kreatif dan inovatif untuk menyalip di tikungan," katanya.

Kepala Negara memandang bahwa anak-anak muda Indonesia sudah memiliki modal yang baik untuk memulai itu. Penguasaan teknologi anak-anak muda Indonesia tidak kalah dengan anak-anak muda dari negara lain.

"Yang dibutuhkan menurut saya adalah sebuah kerja keras, inovatif, dan berani bermimpi besar," kata Presiden Jokowi.

Baca juga: Presiden Jokowi ingin perbanyak usaha rintisan berorientasi ekspor

Baca juga: Darmin ingatkan jaga kepercayaan pasar agar rupiah menguat

Baca juga: Wamenkeu: Transformasi ekonomi Indonesia butuh optimalisasi industri


 

Pewarta: Agus Salim
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar