counter

Menperin resmikan pengiriman boiler PLTU dari Cilegon

Menperin resmikan pengiriman boiler PLTU dari Cilegon

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto bersama Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong, Vice President IHI Corporation Hiroshi Ide, Duta Besar Jepang untuk Indonesia Masafumi Ishii menekan tombol tanda peresmian Pelepasan Pengiriman Tahap ke-4 Boiler House untuk PLTU Kalselteng-2 Project yang diproduksi PT Cilegon Fabrictors di Cilegon, Jumat. (ANTARA News/ Biro Humas Kementerian Perindustrian)

Cilegon (ANTARA News) - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto meresmikan pengiriman boiler Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) produksi PT Cilegon Fabrictors.


Pengapalan boiler kali ini untuk memasok kebutuhan tahap ke-4 di PLTU Asam-Asam, Kalimanatan Selatan (Kalselteng-2) dengan kapasitas 2 x 100 megawatt (MW).

 

“Dengan memproduksi boiler PLTU skala besar yang kapasitasnya bisa mencapai 1000 MW, PT Cilegon Fabricators turut mendukung kebijakan pemerintah di sektor industri untuk menyukseskan Making Indonesia 4.0 dan guna mendorong pengoptimalan tingkat komponen dalam negeri (TKDN),” kata Airlangga di Cilegon, Banten, Jumat.

 

Menperin menjelaskan, produsen boiler berperan penting dalam menopang daya saing sektor industri manufaktur di Indonesia. Sebab, boiler sebagai salah satu komponen utama (selain turbin uap) dari sebuah konstruksi PLTU. 

 

Fungsinya sebagai generator uap dalam kondisi tekanan dan suhu sangat tinggi. “Ini juga memacu penghematan devisa dari substitusi impor dan memperbaiki neraca perdagangan saat ini melalui peningkatan ekspor,” ujarnya. 

 

PT Cilegon Fabricators juga berpartisipasi untuk pembuatan PLTU Lontar #4, 315 MW dengan type boiler Ultra Super Critical. “Bahkan, di Jepang memasok 1 x 149 MW dan di Maroko 2 x 693 MW. Ini menandakan kita bisa membuat kapasitas yang besar,” imbuhnya.

 

PT Cilegon Fabricators merupakan anak perusahaan dari IHI Corporation, Jepang. Kapasitas produksi pabrik ini setiap tahunnya, menghasilkan sebanyak 18.800 ton baja konstruksi, kemudian 7.800 ton boiler pressure parts, dan 3.000 ton Heat Recovery Steam Generator (HRSG) module. 

 

Tidak hanya untuk memenuhi permintaan domestik, produk-produk tersebut mampu menembus pasar ekspor.

 

PT. Cilegon Fabricators yang beroperasi sejak tahun 1984 ini telah mengirimkan boiler untuk pembangkit listrik ke berbagai negara seperti Australia, Jepang, Malaysia, Bangladesh, Jerman, Amerika Serikat, Maroko, Taiwan, Chili dan Aljazair. 

 

Dengan kapasitas terpasang sebesar 3 Giga Watt pembangkit listrik per tahun, perusahaan ini telah menyerap tenaga kerja lokal sebanyak 1.300 orang dan pekerja dari Jepang hanya 4 orang.

 

“Ini juga menunjukkan bahwa kompetensi engineering kita sudah mampu bersaing dalam menghasilkan produk yang kompetitif untuk pasar domestik dan ekspor,” ungkap Airlangga. 

 

Hal ini pun sejalan dengan upaya pemerintah dalam membangun sumber daya manusia (SDM) industri yang berkualitas.

 

Total luas pabrik PT. Cilegon Fabricators yang mencapai 25.000 meter persegi ini didukung dengan area workshop produksi, plant untuk sistem pengelasan material high grade, dan plant untuk blasting-painting, serta tersedia loading-unloading yard dan pelabuhan milik pribadi.

 

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: M Razi Rahman
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar