counter

Jembrana-Bali perlu perbanyak drainase atasi banjir

Jembrana-Bali perlu perbanyak drainase atasi banjir

Jalanan Tergenang Di Denpasar Warga mengendarai sepeda motor menerobos air yang menggenangi ruas jalan Teuku Umar, Denpasar, Bali, Selasa (15/12). Drainase yang buruk menyebabkan salah satu ruas jalan utama di Kota Denpasar itu tergenang air mencapai sekitar 40 cm. Genangan tersebut menyebabkan arus lalu lintas terganggu. (ANTARA FOTO/Fikri Yusuf)

Setelah ada saluran drainase baru, yang langsung tembus ke sungai, beberapa titik banjir di wilayah ini berkurang
Oleh Gembong Ismadi dan Naufal Fikri Yusuf

Negara, Bali, 11/12 (ANTARA News) - Wilayah di Kabupaten Jembrana, Bali, perlu memperbanyak pembangunan drainase termasuk yang dibiayai dari APBN untuk mengatasi banjir, kata pejabat daerah setempat.

"Setelah ada saluran drainase baru, yang langsung tembus ke sungai, beberapa titik banjir di wilayah ini berkurang," kata Lurah Baler Bale Agung Ida Bagus Gede Ananda Kusuma, di Negara, Selasa.

Dulunya, kawasan perumahan nasional (perumnas) kelurahan tersebut menjadi langganan banjir setiap musim hujan, yang di beberapa lokasi tergenang cukup lama.

Namun, menurutnya, sejak pembangunan drainase sepanjang 4,5 kilometer dengan pembuangan akhir di Sungai Ijogading, maka dampak banjir bisa dikurangi karena air hujan menyusut dengan cepat.

Ia mengemukakan proyek pembangunan drainase dari Kementerian Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat lewat Direktorat Jenderal Cipta Karya Satuan Kerja Pengembangan Sistem Penyehatan Lingkungan Perumahan Provinsi Bali menganut sistem pembuangan yang berbeda dengan saluran air yang sudah ada.

Menurutnya, untuk kawasan yang dilalui drainase itu banjir tidak terjadi lagi, namun masih ada genangan air di gang-gang kecil yang membutuhkan drainase lebih kecil, untuk disalurkan ke drainase yang lebih besar.

"Untuk sambungan drainase kecil ini kami usulkan dibangun tahun depan. Sekarang yang terpenting ada saluran pembuangan yang mengalir langsung ke Sungai Ijogading sehingga lebih lancar," katanya.

Namun ia mengingatkan masyarakatnya untuk menjaga kebersihan saluran pembuangan air tersebut, agar tidak tersumbat oleh sampah atau kotoran lainnya.

Sementara itu, Gusti Agung Ariwibawa dari Satuan Kerja Pengembangan Sistem Penyehatan Lingkungan Provinsi Bali mengatakan, pembangunan di wilayah ini merupakan realisasi dari usulan sebelumnya, dengan prioritas kawasan rawan banjir di Kabupaten Jembrana.

Selain di Perumnas Kelurahan Baler Bale Agung, saat ini yang masih dalam tahap pengkajian adalah untuk kawasan LC Kelurahan Dauhwaru. "Sumber dananya dari APBN, untuk tahun ini baru di Kelurahan Baler Bale Agung itu, sementara lokasi lain masih dalam kajian," katanya.

Menurutnya, drainase ini menggunakan sistem yang terpisah dengan saluran irigasi lain yang mengalir di sekitar perumnas, sehingga aliran air yang melewati drainase ini lebih cepat dalam menyerap air hujan.

Baca juga: Banjir landa Jembrana, puluhan warga mengungsi

Baca juga: Ratusan rumah warga Jembrana-Bali tergenang banjir

Pewarta: Gembong Ismadi dan Naufal Fikri Yusuf
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Danau Retensi Sirnaraga atasi banjir Pasteur-Sirnagalih

Komentar