Bappenas dorong ekspor industri makanan dan minuman halal

Bappenas dorong ekspor industri makanan dan minuman halal

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro saat menjadi pembicara kunci dalam acara Komite Nasional Keuangan Syariah Forum di Jakarta, Selasa. (ANTARA News/Citro Atmoko)

Jakarta (ANTARA News) - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro mengatakan pihaknya mendorong ekspor industri makanan dan minuman halal yang saat ini merupakan sektor yang potensial dan siap untuk dikembangkan lebih jauh agar membantu kinerja ekspor nasional dan neraca transaksi berjalan.

"Kita melihat berbagai potensi di Indonesia. Halal tourism itu pasti, tapi itu sektor jasa kan. Yang di manufaktur mungkin kita akan prioritaskan beberapa saja, tidak terlalu banyak. Salah satunya yang mau kita dorong adalah makanan dan minuman," ujar Bambang usai menjadi pembicara kunci dalam Komite Nasional Keuangan Syariah Forum di Jakarta, Selasa.

Menurut Bambang, industri makanan dan minuman merupakan industri yang paling siap dari sisi ekspor dan kapasitas produksi. Bahkan, sejumlah perusahaan bisa membangun pabrik produksinya di luar Indonesia.

"Jadi intinya kita dorong makanan dan minuman. Kalau makanan dan minuman, kita sekarang sudah "exporter" posisinya hari ini," ujar Bambang.

Ia menuturkan secara umum untuk produk halal, Indonesia saat ini statusnya masih sebagai negara pengimpor (net importer) yaitu barang atau jasa yang diimpor lebih besar daripada ekspor. Bambang berharap suatu saat nanti Indonesia bisa menjadi produsen utama produk-produk halal yang bersaing di kancah perdagangan global.

"Sekarang tujuan kita adalah bagaimana membalikkan ini. Jadi ada tahapannya, tahapan akhir tentu kita harus menjadi pemain besar dalam industri halal. Tapi untuk menuju ke sana langkah pertama kita adalah kurangi impor dan paling tidak mulai menjadi "net exporter"," kata Bambang.

Salah satu yang bisa menjadi pasar ekspor potensial bagi produk-produk halal Indonesia yaitu negara-negara di Afrika karena penduduk negara-negara di sana mencapai 1 miliar orang. Dari jumlah tersebut, sekitar 40 persen merupakan penduduk beragama Islam. Laju pertumbuhan penduduk di Afrika juga tergolong tinggi.

Mengenai produk halal yang potensial diekspor ke Afrika, hampir semua produk halal Tanah Air mempunyai potensi. Produk halal yang dapat dikelola untuk dapat berkontribusi positif antara lain sektor industri makanan dan minuman, sektor industri farmasi, dan sektor industri kosmetika.

Selain negara-negara di Afrika, Asia Tengah juga dinilai sebagai kawasan yang masih memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi pasar produk halal Indonesia. Bambang menilai, untuk menjangkau pasar-pasar potensial tersebut, industri halal di Indonesia harus mampu berorientasi ekspor terlebih dahulu.


 

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Mobil murah bisa kalah dengan transportasi massal berbasis rel

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar