Program bayi tabung pintar lebih mudah dan aman

Program bayi tabung pintar lebih mudah dan aman

Bayi Tabung Kembar Tiga Kediri Tim Dokter memantau kondisi salah satu bayi tabung yang masih di tempatkan di inkubator di ruang persalinan anak di Rumah sakit Bhayangkara Kediri, Jawa Timur, Rabu (9/9). RS Bhayangkara berhasil melakukan persalinan bayi kembar tiga. Bayi kembar tiga berjenis kelamin perempuan tersebut hasil teknologi reproduksi berbantuan (TRB) dengan teknik In Vitro Fertilization (IVF) atau bayi tabung. (ANTARA FOTO/Rudi Mulya)

prosesnya sama dengan program bayi tabung lainnya tapi dengan konsep ini biaya yang diperlukan lebih terjangkau
Jakarta (ANTARA News) - Program bayi tabung pintar diklaim lebih mudah dan aman serta memiliki beberapa keunggulan dibandingkan program yang sama dengan teknologi konvensional.

"Program bayi tabung pintar tidak sederhana, prosesnya sama dengan program bayi tabung lainnya tapi dengan konsep ini biaya yang diperlukan lebih terjangkau," kata dokter spesial kandungan dr Yassin Yanuar Mohammad SpOG(K) MSc di Jakarta, Selasa.

Dia menjelaskan delapan tahapan dalam proses bayi tabung yaitu pemeriksaan USG hormon, saluran telur dan sperma, penyuntikan obat untuk membesarkan sel telur, penyuntikan obat penekan hormon, pengambilan sel telur, pembuahan, perkembangan embrio, penanaman embrio serta tahap menunggu hasil.

Program bayi tabung pintar atau SMART IVF memiliki beberapa keunggulan yang diperlukan dalam klinik bayi tabung seperti SDM dengan kompetensi tinggi, tersedianya teknologi dan metode IVF terdepan.

Juga adanya laboratorium penunjang seperti laboratorium embriologi serta jaringan kerja yang luas.

Dengan adanya laboratorium yang canggih dengan peralatan teknologi tinggi pada program bayi tabung pintar maka memungkinkan dilakukannya prosedur pencarian sel telur, mempertemukan sel telur dengan sel sperma, penetasan sel telur, kultur embrio sampai pembekuan embrio dan pencarian embrio.

Sementara selama ini biaya program bayi tabung bagi sebagian pasutri yang terjangkau, kata Direktur PT Ingin Anak dr Fachry Achmad. 

Sedangkan SMART IVF berangkat dari penemuan serangkaian prosedur pelayanan bagi tabung yang tidak hanya mutakhir namun lebih murah serta ditunjang dengan fasilitas yang berteknologi tinggi dan berkualitas.

Di Indonesia saat ini baru terdapat 32 klinik yang menyediakan layanan bayi tabung dan sebagian besar terkonsentrasi di pulau Jawa.

Berdasarkan data 2017, baru terdata 9.122 siklus bayi tabung di Indonesia dimana 2.467 siklus yang menghasilkan kehamilan. Angka tersebut masih jauh dari ideal yang seharusnya 700 pasien per satu juta. Namun saat ini baru 40 pasien per satu juta. 

Untuk program bayi tabung pintar  dengan biaya Rp38 juta untuk sekali program dengan tingkat keberhasilan 30-40 persen.

Baca juga: Kenali gangguan sperma penyebab pria tidak subur
Baca juga: Bayi tabung kembar empat Surabaya lahir sehat

Pewarta: Desi Purnamawati
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar