counter

Sebanyak 63 hakim diusulkan dijatuhi sanksi

Sebanyak 63 hakim diusulkan dijatuhi sanksi

Ketua Bidang Pengawasan Hakim dan Investigasi Komisi Yudisial Sukma Violetta (kanan) dalam capaiakan KY selama 2018 di Gedung KY, Jakarta, Senin (31/12/2018). (ANTARA/Dyah Dwi)

Jakarta (ANTARA News) - Sebanyak 63 orang hakim yang dilaporkan ke Komisi Yudisial sepanjang 2018 diusulkan untuk dijatuhi sanksi dengan rincian 40 direkomendasikan sanksi ringan, 11 sanksi sedang dan 12 sanksi berat.

Sanksi berat direkomendasikan untuk hakim yang melakukan tindakan asusila dan melakukan pertemuan dengan pihak bersengketa, sanksi sedang untuk hakim yang mengeluarkan pernyataan tidak pantas dalam persidangan dan sanksi ringan untuk hakim yang tertidur dalam persidangan.

Ketua Bidang Pengawasan Hakim dan Investigasi Komisi Yudisial Sukma Violetta di Gedung KY, Jakarta, Senin, mengatakan rekomendasi tersebut hasil penanganan laporan masyarakat, yakni sebanyak 39 laporan yang terbukti melanggar kode etik dan pedoman perilaku hakim.

"Terhadap 39 laporan yang terhadapnya majelis hakim tersebut dikenakan sanksi yang sudah ditindaklanjuti oleh Mahkamah Agung baru 18 laporan," ujar Sukma Violetta.

Sementara Sukma mengatakan 15 laporan lainnya belum dijawab oleh MA dan sisanya masih dalam proses dari KY ke MA.

Dari 18 laporan yang ditindaklanjuti MA, empat di antaranya sesuai dengan rekomendasi KY, 10 dinyatakan tidak dapat ditindaklanjuti MA dan sisanya sedang dalam proses di MA.

Sementara itu, kualifikasi perbuatan hakim yang dinyatakan melanggar didominasi bersikap tidak profesional (42 orang), tidak menjaga martabat hakim (8 orang), berselingkuh (6 orang), kesalahan pengetikan (5 orang) dan tidak adil (2 orang).

Sukma menuturkan salah satu permasalahan yang sering terjadi terkait rekomendasi KY adalah MA tidak melaksanakan usul sanksi yang disampaikan oleh KY serta adanya tumpang tindih penanganan tugas pengawasan antara KY dengan MA.

"Ini masalah sudah bertahun-tahun terjadi, yakni tidak semua usulan KY, putusan KY ditindaklanjuti MA," tutur Sukma.

Baca juga: Ketua KY penuhi panggilan Polda Metro Jaya

Baca juga: KY gelar seleksi tahap III CHA 2018

Baca juga: Mahkamah Agung terbitkan tiga kebijakan terkait Pemilu

Pewarta: Dyah Dwi Astuti
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Tolak PK, MA minta dipahami fungsi & kedudukannya

Komentar