counter

BNPB: daerah longsor Sukabumi seharusnya untuk konservasi

BNPB: daerah longsor Sukabumi seharusnya untuk konservasi

Foto udara kondisi kampung Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (2/1/2019). Pada hari ketiga pencarian, petugas SAR gabungan berhasil menemukan tiga jenazah korban tanah longsor di daerah itu. ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/foc.

Kemiringan lereng termasuk terjal karena lebih dari 30 persen
Jakarta (ANTARA News) - Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan daerah yang tanahnya longsor di Desa Sinaresmi, Kabupaten Sukabumi, seharusnya untuk kawasan konservasi.

Saat menyampaikan keterangan pers di Jakarta, Rabu, ia mengatakan daerah itu subur sehingga dimanfaatkan warga untuk bertani walau berdasarkan karakter lerengnya seharusnya lebih cocok untuk area konservasi.

"Kemiringan lereng termasuk terjal karena lebih dari 30 persen. Materi penyusunnya tanah berpori, mudah menyerap air dan gembur sehingga memang mudah longsor," kata Sutopo.

Sutopo menjelaskan tanah di daerah itu longsor pada Senin (31/12) petang setelah hujan dengan intensitas rendah terus menerus terjadi dalam beberapa hari.

"Hujan terus menerus selama beberapa hari. Diduga sudah ada retakan di puncak bukit, tetapi masyarakat sekitar tidak tahu. Tanaman yang tumbuh di puncak bukit adalah tanaman tahunan dan musiman," jelasnya.

Menurut analisis satelit, panjang mahkota longsor mencapai 800 meter dengan luas mencapai delapan hektare.

"Ketebalan longsoran bervariasi, tetapi ada yang mencapai lebih dari 10 meter," ujarnya.

Longsor menyebabkan 30 rumah tertimbun dan 32 keluarga yang terdiri atas 101 orang terdampak. Hingga Rabu pukul 13.00 WIB, bencana itu menyebabkan 15 orang meninggal dunia dan 11 di antaranya telah teridentifikasi.

Selain itu, masih ada 20 orang yang hilang. Bencana itu juga menyebabkan tiga terluka. Sebanyak 63 orang yang terdampak longsor sudah ditemukan selamat.

Baca juga:
Lokasi longsor Cimapag disterilisasi dari warga
11 jenazah korban longsor Cisolok teridentifikasi

 

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Selamat dari timbunan longsor karena pergi mengaji

Komentar