counter

Tim Gabungan dibentuk ungkap penyerangan Novel Baswedan

Tim Gabungan dibentuk ungkap penyerangan Novel Baswedan

Penyidik KPK Novel Baswedan (kedua kiri) . ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/aww.

Kapolri sudah mengeluarkan surat perintah dalam mengusut kasus penyiraman air keras hasil rekomendasi Komnas HAM
Jakarta (ANTARA News) - Tim Gabungan yang terdiri atas kepolisian, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), tokoh masyarakat, pakar DNA dan sejumlah pihak dibentuk untuk mengungkap kasus penyerangan kepada penyidik KPK Novel Baswedan.

"Benar, Kapolri sudah mengeluarkan surat perintah tersebut atas tindak lanjut rekomendasi Komnas HAM terhadap ranah Kepolisian Republik Indonesia dalam mengusut kasus penyiraman air keras," ujar Kadiv Humas Polri Irjen Pol M Iqbal di Jakarta, Jumat.

Dalam surat tugas Kapolri bernomor Sgas/3/I/HUK.6.6./2019 yang dikeluarkan pada 8 Januari 2019, kepolisian dalam tim gabungan bertugas melakukan penyelidikan dan penyidikan atas kekerasan yang terjadi kepada Novel Baswedan.

Surat tugas tersebut berlaku selama enam bulan mulai 8 Januari 2019 sampai 7 Juli 2019.

Sementara itu, Tim Pemantauan Proses Hukum Komnas HAM memberikan rekomendasi kepada Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Polisi Tito Karnavian dan Presiden Joko Widodo untuk membentuk tim gabungan, baik dari Polri, KPK, pakar, dan beberapa tokoh masyarakat.

Komnas HAM juga memberikan rekomendasi kepada KPK untuk melakukan langkah-langkah hukum atas peristiwa penyiraman air keras yang dialami Novel Baswedan yang patut diduga sebagai langkah menghalangi jalannya proses peradilan atau "obstruction of justice" oleh pihak-pihak yang sedang disidik oleh Novel Baswedan dan kawan-kawan serta mengembangkan sistem keamanan bagi seluruh jajaran KPK.

Selain itu, Komnas HAM merekomendasikan agar Presiden melakukan pengawasan, pemantauan, dan memastikan bahwa tim gabungan tersebut bekerja.

Baca juga: Novel minta Presiden desak Polri ungkap teror ke KPK

Baca juga: KPK tindaklanjuti rekomendasi Komnas HAM terkait kasus Novel

Kasus Novel tidak mudah, Moeldoko minta masyarakat percaya Polri

Pewarta: Dyah Dwi Astuti
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar