counter

Artikel

Modal dan teknologi digital jadi penguat UMKM Indonesia

Modal dan teknologi digital jadi penguat UMKM Indonesia

Perajin membuat partisi pembatas ruangan bermotif wayang di Trangsan, Sukoharjo, Jawa Tengah, Selasa (8/1/19). Pemerintah menargetkan sebanyak delapan juta Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) terhubung ke jaringan internet atau UMKM go online pada tahun 2019. ANTARA FOTO/Maulana Surya/wsj.

Kita inginkan agar seluruh produk-produk kita ini bisa mejeng, bisa tampil di 'marketplace' yang ada, namanya digital marketplace
Jakarta, 12/1 (Antara) - Hujan deras mengguyur Jakarta pada Rabu pagi (9/1) sebelum Presiden Joko Widodo blusukan ke beberapa daerah di Jakarta Barat.

Kunjungan bukan sembarang kunjungan, tapi kunjungan itu untuk menemui para warga yang mendapatkan manfaat dari program Membina Ekonomi Keluarga Sejahtera (Mekaar) yang dibina oleh perusahaan BUMN, Permodalan Nasional Madani (PNM).

Iringan kendaraan kepresidenan melalui sejumlah jalan-jalan kecil yang hanya dapat dilalui dua kendaraan roda empat di Kelurahan Kalianyar, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat.

Pada kunjungan itu, mantan gubernur DKI Jakarta tersebut menemui pedagang nasi uduk bernama Sutinah yang mendapatkan pinjaman sebesar Rp2 juta untuk berjualan.

Kendaraan kepresidenan berhenti tepat di depan lapak berterpal biru milik Sutinah. Jokowi usai turun kendaraan menghampiri meja tempat jualan Sutinah yang "dihiasi" wadah penyimpan nasi uduk, serta sejumlah lauk pauk pelengkap khas nasi uduk antara lain semangkok mie goreng, bawang goreng dan suwiran telor dadar.

Kepala Negara berdiskusi dengan Sutinah mengenai manfaat program Mekaar yang didapatnya. Sutinah menyampaikan kepada Presiden modal dagangannya masih kurang.

Hal itu ditanggapi oleh Presiden jika dia mencicil angsuran secara baik, maka modal akan ditambah secara berlanjut. Dia mendapatkan modal dari Mekaar secara berkelompok yang digunakan untuk modal usaha nasi uduknya.
 
.

Ibu berusia 45 tahun itu mengaku pendapatan rata-rata per hari dari berjualan nasi uduk sebesar Rp100 ribu.

Program layanan Mekaar dibentuk pada 2015 diperuntukkan kepada wanita pra sejahtera yang tidak memiliki modal untuk membuka usaha, maupun modal untuk mengembangkan usaha.

Pemberian modal melalui Mekaar diberikan dengan berbasis kelompok wanita pra sejahtera. Tujuan dari program itu adalah membantu wanita pra sejahtera untuk meningkatkan kesejahteraan keluarga.

Usai menemui Sutinah, Jokowi melalui gang sempit untuk menuju Lapangan Persima, Tambora. Hujan yang mengguyur Jakarta rupanya membuat tanah lapang becek dan berlumpur. Kendati demikian, Jokowi tetap santai menghampiri ibu-ibu yang menunggunya dan bersalaman di bawah tenda yang disediakan.

Dalam sambutannya Presiden menjelaskan program Mekaar diberikan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui usaha mikro. Dia berharap agar pengusaha mikro dapat mengembangkan usahanya dan "mentas" menjadi usaha yang lebih besar lagi.

"Misalnya (usahanya) sudah di rumah, lalu rumahnya sudah nggak cukup, lalu pindah ke toko kalau usahanya gede. Kalau Mekaar sudah nggak mampu memberikan, lalu bisa pindah ke bank, ke KUR," kata Presiden berharap pengembangan usaha dari Mekaar.
   
Jokowi bercerita dulunya dia pun melakukan hal yang sama saat berbisnis mebel.

Sementara itu, saat bertemu dengan Presiden Jokowi di Lapangan Gongseng, Ciracas, Jakarta Timur, pada Kamis (10/1) lalu, warga menyampaikan pinjaman pemerintah bisa menambah "nafas" bagi pengusaha mikro.

"Alhamdulillah, awalnya cuma jualan jamu. Sekarang tambah arem-arem (lontong) dan nasi uduk. Terus yang siklus (bantuan) kedua bisa tambah gorengan," kata seorang penerima manfaat Mekaar Sri Dayanti.

Sri bergabung sebagai nasabah program itu sudah selama dua tahun terakhir. Dia mengatakan menerima dua kali bantuan modal yakni Rp2juta dan yang kedua Rp3 juta. Program Mekaar itu memang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui usaha mikro skala rumah tangga.

Dalam kunjungannya di lapangan itu, Presiden juga meninjau beberapa produk yang dijual nasabah Mekaar. Beberapa makanan yang dijajakan para nasabah seperti pempek Palembang, keripik bawang, keripik singkong, rempeyek kacang hingga cilok goreng pun dibeli Presiden.

 
.


"Buat dimakan. Keluarga kita kan sendiri besar sekali. Kalau saya kan hanya berdua tapi Paspampresnya kan di rumah ada puluhan orang. Semuanya suka," kata Presiden kepada media.

 Mantan Wali Kota Solo itu juga tidak pelit membagi pengalamannya sebagai pengusaha. Dia mengatakan walaupun banyak ibu-ibu pengusaha masih berskala supermikro, namun dapat meningkatkan usahanya ke tingkat lebih tinggi.

"Dulu yang jualan di rumah, kalau agak gede bisa memiliki warung, bisa memiliki toko. Mesti ke situ tahapan-tahapannya. Lebih gede, lebih gede, lebih gede. Naik turun dalam usaha itu biasa. Bangkrut dalam usaha juga biasa," ujar Presiden.

Jokowi mengingatkan kunci pengusaha sukses yakni disipilin, baik disiplin dalam waktu, disiplin dalam menjaga kualitas produk, dan disiplin mengangsur modal pinjaman.

Pemerintah terus gencar meningkatkan sektor riil melalui UMKM. Di tingkat nasional, PNM Mekaar telah menyalurkan bantuan permodalan mencapai Rp10,4 triliun di 30 provinsi seluruh Indonesia. Secara keseluruhan, PNM juga telah melayani 4 juta nasabah dari 2.295 kelompok pendampingan.

Selain permodalan, pemerintah juga mendorong sektor swasta di bidang jasa teknologi digital dan situs jual beli dalam jaringan untuk bersama membantu mengangkat produk UMKM Tanah Air.

Presiden saat menghadiri Peringatan HUT Ke-9 Bukalapak di Balai Sidang Jakarta pada Kamis (10/1) mengajak situs dagang daring untuk mendidik UMKM dengan teknologi digital.

Dijelaskan oleh Jokowi bahwa jumlah UMKM yang ada di Indonesia sebanyak 56 juta UMKM. Sementara jumlah UMKM yang turut diangkat oleh Bukalapak baru sekitar empat juta pelapak.

Presiden mengingatkan pengusaha UMKM perlu meningkatkan daya tarik produknya melalui kemasan yang lebih baik dan kecepatan produksi.
"Kita inginkan agar seluruh produk-produk kita ini bisa mejeng, bisa tampil di 'marketplace' yang ada, namanya digital marketplace," ujar Presiden.

Dia optimistis jika pasar produk UMKM dibuka melalui jalur online, maka produksi juga dapat mengikut permintaan. Indonesia pun, tegas Jokowi, memiliki potensi pasar yang sangat besar. Hal itu belum ditambah dengan jaringan pasar global daring.

Kepala Negara juga mengungkap besarnya peluang bisnis e-Dagang di Asia Tenggara yang masih terbuka luas. "Google dan Temasek memperkirakan nilai perdagangan e-Commerce 2018 sebesar 23,2 miliar dolar AS atau sekitar Rp336 triliun," kata Presiden dalam sambutannya saat acara itu.

Jumlah tersebut meningkat 114 persen dari 2017. Sementara pada 2025 total nilai perdagangan melalui e-Dagang diperkirakan Google dan Temasek meningkat 2 kali lipat hingga mencapai sekitar 53 miliar dolar AS.

Oleh karena itu, diharapkan bantuan pinjaman modal, ketersambungan teknologi komunikasi, serta pemahaman terhadap teknologi digital dapat menjadi "booster" dalam membantu pengusaha Indonesia meraih peluang pasar itu.

Baca juga: Jokowi: pembiayaan usaha mikro akan ditingkatkan

Baca juga: Presiden harap usaha masyarakat semakin besar melalui program Mekaar

 

Presiden berikan sepatu miliknya

Pewarta: Bayu Prasetyo
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar