counter

Lima daerah di Indonesia "juara" soal bisnis digital

Lima daerah di Indonesia "juara" soal bisnis digital

Dirjen Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Semuel A Pangerapan (kanan) bersama Digital Hub Project Leader Sinar Mas Land Irawan Harahap (keempat kanan) dan Founder Binar Academy Alamanda Santika (ketiga kanan) melihat anak didik membuat dan merancang aplikasi digital seusai meresmikan Binar Academy di The Breeze BSD City, Serpong, Tangerang, Banten, Rabu (12/12/2018). Binar Academy akan menjadi wadah edukasi digital dalam mencetak talenta pembuat aplikasi digital guna memenuhi permintaan industri digital. Kehadiran akademi ini akan semakin melengkapi ekosistem digital di kawasan BSD City yang tengah bertransformasi menjadi "integrated smart digital city". ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal/kye. (ANTARA FOTO/MUHAMMAD IQBAL)

Kemajuan digital daerah-daerah itu tergantung beberapa parameter, antara lain mindset pemerintah
Jakarta (Antara News) - Lima daerah di Indonesia saat ini  berhasil memanfaatkan tren digital dengan melihat pesatnya pertumbuhan rintisan bisnis digital  (startup) serta adanya dukungan pemerintah daerah setempat.

Kelima daerah itu , yakni Jabodetabek, Bandung, Yogyakarta, Malang, Bali, Banyuwangi. 
 
"Kemajuan digital daerah-daerah itu tergantung beberapa parameter, antara lain mindset pemerintah, kemampuan para sumber daya manusianya, dan infrastruktur pendukung, " kata Konsultan Bisnis Digital, Tuhu Nugraha, kepada pers di Jakarta, Minggu.

Jabodetabek menjadi juara bisnis digital karena pusat ekonomi, pemerintahan dan juga SDM terbaik seluruh Indonesia berkumpul di daerah ini, ujarnya. 

"Inovasi terbaru hingga perusahaan rintisan digital banyak tumbuh. Dari empat perusahaan startup Unicorn Indonesia, Tokopedia, Bukalapak, Traveloka, dan Go-Jek semua berbasis di Jakarta," katanya.
 
Bandung sejak dulu dikenal sebagai kota yang kreatif dan inovatif. Bandung memiliki banyak kampus ternama seperti ITB, UNPAD, UNPAR dan berbagai kampus lainnya yang kemudian jadi motor penggerak inovasi terutama di industri digital, tambahnya.

Tuhu Nugraha mengatakan Bandung dan Jawa Barat memiliki  pemimpin (Ridwal Kamil-red) yang  sangat berpengaruh pada tumbuhnya sektor digital. 

"Ridwan Kamil membangun sistem open data berbasis internet untuk mendorong inovasi dan kreativitas di Bandung. Perusahaan startup berbasis digital juga banyak sekali bermunculan di kota Bandung," katanya.

Sementara, Yogyakarta dikenal sebagai kota mahasiswa, jadi salah satu tujuan favorit mahasiswa di Indonesia. Jumlah kampus yang ada di Yogyakarta memang istimewa banyaknya, dengan UGM sebagai favorit utama. Ini jadi salah satu pendorong tumbuhnya ekonomi digital di Yogyakarta, katanya. 
 
"Yogyakarta menjadi kota outsourcing pengembangan piranti lunak oleh perusahaan-perusahaan berbasis teknologi di Indonesia, bahkan mancanegara. Pertimbangan utamanya biaya yang lebih murah, karena biaya hidup yang relatif lebih rendah, " katanya.

Malang menjadi kota yang saat ini cukup dinamis, sekali lagi pendorong utamanya adalah banyaknya mahasiswa yang memilih bersekolah di Malang. Mereka kuliah di Malang, lalu banyak membuat perusahaan berbasis digital,"  tambah Tuhu.

Malang saat ini sudah menyusul Yogyakarta sebagai tujuan tempat pengembangan piranti lunak, karena biaya yang lebih rendah dan SDM yang melimpah.

Bali menjadi daerah berikutnya yang menjadi juara digital. Posisi Bali yang jadi tujuan favorit para turis asing, ternyata berdampak juga pada pengembangan ekonomi digital di sana, katanya.

"Ubud menjadi salah satu tempat favorit bagi para inovator digital untuk tinggal, dan mengembangkan bisnis digitalnya, atau menjadi lokasi program akselerasi bisnis dan lain-lain," ujarnya. 

Sedangkan, Banyuwangi adalah contoh lain yang sangat unik. Kota ini menjadi salah satu juara digital, karena komitmen dan visi yang sangat kuat dari kepala daerahnya, ujarnya.

"Banyuwangi banyak sekali melakukan terobosan terkait digital, misalnya kerja sama dengan Go-Jek untuk layanan publik misalnya pengantaran obat. Lalu kerja sama pemda dengan Ruang Guru, untuk memberikan kesempatan masyarakat di desa belajar via online,' katanya.

Tuhu Nugraha berharap daerah-daerah segera menyusul, karena tren ini tak bisa ditolak dan sangat potensial.

Baca juga: Perusahaan rintisan Indonesia dinilai berkembang pesat
Baca juga: Yogyakarta potensial dukung "1.000 pebisnis rintisan digital"
Baca juga: MIKTI luncurkan buku database startup 2018

Pewarta: Zita Meirina
Editor: Budi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar