counter

Analis: Ruang penguatan rupiah masih cukup terbuka

Analis: Ruang penguatan rupiah masih cukup terbuka

Petugas menghitung uang dolar Amerika Serikat di gerai penukaran mata uang di Jakarta (ANTARA /Sigid Kurniawan)

Pelemahan rupiah cenderung bersifat teknikal. Sebagian pelaku pasar cenderung memanfaatkan keuntungan seraya menanti sentimen baru
Jakarta (ANTARA News) - Meskipun pergerakan nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Senin pagi  melemah sebesar tiga poin ke posisi Rp14.048 per dolar AS, namun menurut analis masih cukup terbuka ruang penguatan rupiah akibat kebijakan Federal Reserve (Fed) .

Analis Senior CSA Research Institue Reza Priyambada di Jakarta, Senin, mengatakan pergerakan rupiah cenderung tertahan terhadap dolar AS, karena sebagian pelaku pasar mengakumulasi mata uang AS itu mengingat nilainya relatif sudah rendah.

"Pelemahan rupiah cenderung bersifat teknikal. Sebagian pelaku pasar cenderung memanfaatkan keuntungan seraya menanti sentimen baru," katanya.

Menurut dia, outlook dolar AS masih berada dalam tren pelemahan setelah bank sentral AS, Federal Reserve (Fed) mengambil sikap lunak terhadap suku bunganya.

"Kondisi itu membuat dolar AS masih di bawah tekanan. Dengan demikian, ruang bagi rupiah kembali terapresiasi masih cukup terbuka," katanya.

Apalagi, lanjut dia, sentimen dari dalam negeri juga terbilang cukup positif, diantaranya himbauan Bank Indonesia kepada BUMN maupun korporat lainnya untuk memanfaatkan pasar domestic non deliverable forward (DNDF).

DNDF merupakan salah satu instrumen lindung nilai bagi pelaku ekonomi di pasar valuta asing domestik.

Baca juga: Dolar sedikit menguat, ekspektasi investor meningkat

Baca juga: IHSG dibuka turun 10,13 poin

Baca juga: Analis: Aksi ambil untung tahan pergerakan IHSG awal pekan



 

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pembudidaya ikan keramba rugi ratusan juta rupiah

Komentar