Penyidik ungkap tersangka tambahan dana rekonstruksi masjid pascagempa NTB

Penyidik ungkap tersangka tambahan dana rekonstruksi masjid pascagempa NTB

Tersangka kasus dugaan pungli dana rekonstruksi masjid pascagempa Lombok yang merupakan staf KUA Gunungsari berinisial BA (kiri) digiring penyidik keluar ruang tahanan di Mapolres Mataram, NTB, Rabu (16/1/2019). (ANTARA FOTO/Dhimas B. Pratama/wsj)

Mataram (ANTARA News) - Penyidik Kepolisian Resor Mataram, Nusa Tenggara Barat mengungkap peran tersangka tambahan dalam penanganan kasus pungutan liar (pungli) dana rekonstruksi masjid pascagempa.

Kapolres Mataram AKBP Saiful Alam dalam jumpa pers, di Mataram, Rabu, mengatakan tersangka tambahan yang perannya terungkap dari hasil pengembangan penyidikan ini berinisial IK, ASN yang menduduki jabatan Kasubbag Tata Usaha Kemenag Lombok Barat.

"Jadi BA, tersangka pertama, melakukan pemungutan kepada pengurus masjid berdasarkan perintah dari IK. Hasil pungutan dari BA ini lah yang disetorkan ke IK," kata Saiful Alam.

Dia menjelaskan bahwa IK ditangkap oleh timnya pada Selasa (15/1) malam. Petugas kepolisian turut menyita barang bukti berupa uang yang diduga hasil pungutan sebanyak Rp55 juta.

"Barang bukti diamankan dari hasil penggeledahan di rumahnya berupa uang Rp55 juta ini diduga setoran dari BA, dan juga ada uang yang diduga langsung diambil IK dari masjid di Lingsar dan Batu Layar," ujarnya lagi.

Sebelumnya, penyidik melakukan operasi tangkap tangan (OTT) terhadap tersangka BA, Aparatur Sipil Negara (ASN) Kemenag Lombok Barat yang bertugas di KUA Gunungsari.

BA ini tertangkap tangan oleh Tim Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Mataram, pada Senin (14/1) pagi, sekitar pukul 10.00 WITA, di wilayah Gunungsari, Kabupaten Lombok Barat.

Tersangka tertangkap tangan telah menerima uang senilai Rp10 juta dari pengurus Masjid Baiturrahman, wilayah Gunungsari, Kabupaten Lombok Barat.

Masjid yang terdampak gempa ini merupakan salah satu dari 58 penerima dana rekonstruksi pascagempa di Pulau Lombok yang mendapatkan bantuan tahap pertama Rp6 miliar dari Kemenag RI melalui Kemenag RI Perwakilan NTB.

Baca juga: Kemenag NTB minta polisi usut tuntas pungli masjid

Pewarta: Dhimas Budi Pratama
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kepala TU Kemenag otak korupsi dana rekon masjid

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar