Pelni kembali dapat dana PSO walau nilainya turun

Pelni kembali dapat dana PSO walau nilainya turun

Direktur Jenderal perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Agus H. Purnomo (tiga kanan) dan Direktur Utama PT Pelni (Persero) Insan Purwarisya L. Tobing (tiga kiri) bersama pejabat Kemenhub dan Pelni usai penandatanganan kontrak PSO penumpang kelas ekonomi, subsidi angkutan barang di laut (tol laut), dan subsidi pengoperasian kapal ternak Tahun Anggaran 2019 PT Pelni (Persero) di Jakarta, Rabu (16/1/2019). (ANTARA/Ahmad Wijaya)

Sekali lagi Pelni tahun ini mendapat PSO dan saya minta agar perusahaan hati-hati dalam menggunakan dana tersebut, apalagi saat ini sedang disorot oleh penegak hukum
Jakarta (ANTARA News) - PT Pelni (Persero) tahun 2019 kembali mendapat dana kewajiban pelayanan publik atau PSO walaupun nilainya turun dibanding 2018 untuk tiga kategori pelayanan.

"Sekali lagi Pelni tahun ini mendapat PSO dan saya minta agar perusahaan hati-hati dalam menggunakan dana tersebut, apalagi saat ini sedang disorot oleh penegak hukum," kata Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Agus H Purnomo kepada pers di Kantor Kementerian Perhubungan Jakarta, Rabu.

Hal tersebut disampaikan usai penandatanganan kontrak PSO penumpang kelas ekonomi, subsidi angkutan barang di laut (tol laut), dan subsidi pengoperasian kapal ternak Tahun Anggaran 2019 PT Pelni (Persero).

Dana PSO yang diterima Pelni, katanya, tahun ini mengalami penurunan seperti untuk penumpang ekonomi tahun 2019 mendapat Rp1,8 triliun dari tahun sebelumnya Rp1,9 triliun. Untuk tol laut juga turun menjadi Rp224 miliar dari Rp447 miliar, dan angkutan ternak juga turun menjadi Rp40 miliar dari Rp78 miliar.

Dirjen Agus mengatakan, Kementerian berharap dengan diperolehnya dana PSO kepada perusahaan pelayaran tersebut maka Pelni akan dapat menjalankan tugas dan fungsi dalam melayani masyarakat dan memberi manfaat bagi Indonesia.

"Memang saya berharap setiap tahun dana PSO yang diterima Pelni selalu turun, karena memang sejumlah layanan banyak yang sudah berkurang seperti pelayaran jarak jauh banyak berkurang penumpangnya, karena beralih menggunakan pesawat," kata Dirjen Agus.

Dikatakan pula, ada pula sejumlah rute pelayaran yang pelan-pelan mulai ditinggalkan penumpang menggunakan kapal laut dan memilih menggunakan pesawat.

Kementerian Perhubungan dalam upaya meningkatkan konektivitas antar daerah, selama ini masih membutuhkan keberadaan Pelni apalagi saat ini sedang gencar mengembangkan tol laut.

Direktur Utama PT Pelni (Persero) Insan Purwarisya L. Tobing, mengatakan perusahaan siap menjalankan tugas menggunakan dana PSO seperti yang diamanahkan oleh Kementerian Perhubungan, mengingat selama ini tugas yang diemban dijalankan dengan baik.

Dia mengaku, dengan telah ditandatanganinya PSO pada awal tahun 2019 akan bisa memberikan kepastian rencana kerja perusahaan selama tahun ini.

"Sekalipun dana PSO tahun ini lebih kecil dibanding tahun sebelumnya namun hal itu tidak mempengaruhi kinerja perusahaan. Malah kami berharap jumlah PSO yang diterima setiap tahun lebih kecil," katanya.

Baca juga: Pelni ubah pola operasi puncak Natal-Tahun Baru
Baca juga: Pelni kembali bertugas jadi kapal angkut bantuan kemanusiaan

 

Pewarta: Ahmad Wijaya
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kapal milik PT Pelni dijadikan tempat isoter Kota Medan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar