counter

Gempa bumi Sumba Barat tidak potensi tsunami

Gempa bumi Sumba Barat tidak potensi tsunami

Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Kasbani (ANTARA FOTO/Fikri Yusuf).

Jakarta, (ANTARA News) - Rabu petang (23/1), pukul 18.39 WIB, gempa bumi berkekuatan magnitudo 6,0 terjadi di Barat daya Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur, dan diperkirakan tidak berpotensi tsunami,  menurut pernyataan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). 

Pusat gempa bumi terletak pada kedalaman 10 km, berjarak 87 km Barat Daya Pulau Sumba.

Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Kasbani  dalam keterangan tertulis yang diterima Antara di Jakarta, Rabu, mengatakan bahwa gempa bumi ini diharapkan tidak menyebabkan tsunami.

"Gempa tersebut diharapkan tidak menimbulkan tsunami karena magnitudo gempa bumi tidak cukup besar untuk dapat menghasilkan dislokasi vertikal di dasar laut yang dapat mengganggu kolom air yang dapat menghasilkan tsunami," kata Kasbani.

Kasbani juga menjelaskan bahwa gempa bumi ini diperkirakan berasosiasi dengan aktivitas zona subduksi Sunda.

"Berdasarkan posisi dan kedalamannya, gempa bumi ini diperkirakan berasosiasi dengan aktivitas zona subduksi Sunda, yakni lempeng Indo-Australia terhadap lempeng Eurasia," terang Kasbani.

Seperti yang dirilis oleh PVMBG, pusat gempa bumi berada di laut. Pulau-pulau terdekat umumnya tersusun oleh batuan sedimen dan batuan gunung api yang berumur Tersier hingga Kuarter, batu gamping berumur Tersier hingga Kuarter dan aluvium berumur Resen terutama di sepanjang pantai wilayah Nusa Tenggara Timur dan sekitarnya.

"Guncangan gempa bumi akan terasa kuat pada wilayah yang tersusun oleh endapan aluvium, dan batuan yang terlapukkan, karena bersifat urai, lepas, belum terkonsolidasi, sehingga akan memperkuat efek guncangan gempa bumi," imbuh Kasbani.

Berdasarkan BMKG, guncangan gempa bumi dirasakan di Bima dan Waingapu dengan intensitas III MMI (Modified Mercalli Intensity).

Kasbani pun mengimbau masyarakat untuk tetap tenang dan mengikuti arahan serta informasi dari petugas BPBD setempat. "Masyarakat jangan terpancing oleh isu yang tidak bertanggung jawab mengenai gempa bumi dan tsunami dan tetap waspada dengan kejadian gempa bumi susulan, yang diperkirakan berkekuatan lebih kecil," kata Kasbani.*


Baca juga: BMKG muktahirkan data gempa Sumba dari magnitudo 6,0 jadi 5,7

Baca juga: Sumba Barat alami 47 gempa susulan


 

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar