counter

Kasus DBD capai 15.132 kejadian per 1 Februari

Kasus DBD capai 15.132 kejadian per 1 Februari

Pasien anak yang terjangkit Demam Berdarah Dengue (DBD) dirawat di Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS), Bandung, Jawa Barat, Kamis (31/1/2019). Jumlah pasien DBD di RSHS meningkat hingga 10 kali lipat atau sekitar 104 pasien selama Januari 2019 dibandingkan dengan Januari 2018 yang hanya tujuh orang pasien. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/aww.

Jakarta (ANTARA News) - Jumlah kasus demam berdarah dengue (DBD) mencapai 15.132 orang per tanggal 1 Februari 2019 dengan kasus kematian sampai 145 jiwa di seluruh Indonesia.

Direktur Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi di Kementerian Kesehatan Jakarta, Jumat, mengatakan provinsi paling tinggi yang terjadi kasus DBD dan kematian akibat DBD ialah Provinsi Jawa Timur dengan 3.074 kasus dan 52 kematian.

Kasus terbanyak kedua ialah Jawa Barat dengan 2.204 kejadian dan 14 meninggal dunia, NTT dengan 1.092 kejadian dan 13 meninggal dunia, dan Sumatera Utara 1.071 kejadian dan 13 meninggal dunia.

Nadia mengatakan kejadian penyakit DBD ini masih dalam tahap bisa dikendalikan dengan ada beberapa wilayah yang sudah mulai mengalami penurunan kasus demam berdarah.

"Data sekarang Kapuas sudah mencabut (status KLB), Manggarai Barat kasusnya mulai turun walau ada satu dua. Kita harus spesifik masing-masing daerah, yang kita lihat masih naik di Jawa Timur," kata dia.

Sebagai perbandingan pada tahun-tahun sebelumnya, Kemenkes mencatat terjadi 53.075 kasus DBD pada 2018, 68.407 kasus di 2017, dan 204.171 kasus di tahun 2016.

Nadia mengemukakan paling banyak kasus kesakitan DBD terjadi pada anak-anak di rentang usia 9-14 tahun.

Dia menjelaskan kasus penyakit DBD bisa saja menurun setelah musim hujan berakhir asalkan populasi nyamuk yang menurun.

Kemenkes sangat menekankan intervensi dengan pengendalian populasi nyamuk pembawa virus dengue yaitu nyamuk aedes aegypti. "Prinsipnya kita mengendalikan nyamuk, ini yang utama," jelas Nadia.

Kemenkes, kata dia, telah melakukan intervensi sejak awal musim penghujan di akhir tahun 2018 sehingga populasi nyamuk saat curah hujan mulai tinggi pada Januari dan Februari dapat ditekan.

Baca juga: Menkes minta kuras bak air sekolah menjelang libur

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menkes sebut 2 faktor menurunnya kasus DBD

Komentar