Kampung Iklim disiapkan di semua desa-kelurahan di Probolinggo

Kampung Iklim disiapkan di semua desa-kelurahan di Probolinggo

BELAJAR CUACA DI BMKG Petugas Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menerangkan cara kerja alat pengukur tingkat penguapan air dalam tanah pada siswa Madrasah Arrayadlah (MA) Paiton-Probolinggo di Stasioun BMKG Krangploso, Malang, Jawa Timur, Selasa (6/11/2018). Kegiatan pembelajaran luar kelas yang diikuti 65 siswa tersebut bertujuan mengenalkan hal-hal yang berkaitan dengan prakiraan cuaca, iklim serta perhitungan awal musim hujan. ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto/aww. (ANTARA FOTO/ARI BOWO SUCIPTO)

Mudah-mudahan desa/kelurahan mampu membentuk kampung Iklim untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga lingkungan karena mengantisipasi dampak perubahan iklim itu lebih baik dari pada penanggulangan dampak perubahan iklim
Probolinggo, Jatim (ANTARA News) - Pemerintah Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, akan membentuk kampung iklim di desa dan kelurahan di wilayah setempat berdasarkan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor 84 tahun 2016 tentang Program Kampung Iklim.

"Sebelum pembentukan kampung iklim, kami terlebih dahulu melaksanakan sosialisasi peraturan menteri tersebut kepada masyarakat yang berasal dari berbagai desa dan kelurahan di Kabupaten Probolinggo," kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Probolinggo Rachmad Waluyo melalui Kasi Mitigasi Sutopo di Probolinggo, Senin.

Menurutnya pembentukan kampung iklim tersebut sangat diperlukan untuk menumbuhkembangkan kesadaran dan partisipasi masyarakat dalam rangka menanggulangi dampak dari perubahan iklim di Indonesia.

Ia menjelaskan program kampung iklim merupakan program yang berlingkup nasional yang dikembangkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk mendorong partisipasi masyarakat dan seluruh pihak dalam melaksanakan aksi lokal untuk meningkatkan ketahanan terhadap dampak perubahan iklim pengurangan emisi gas rumah kaca.

"Program kampung iklim itu bertujuan untuk menciptakan masyarakat yang memahami permasalahan perubahan iklim dan dampaknya, serta melakukan aksi adaptasi dan mitigasi perubahan iklim secara proaktif yang berkontribusi dalam pencapaian pembangunan nasional yang berkelanjutan," katanya.

Sutopo berharap program kampung iklim tersebut mampu menambah semangat untuk membangun ketahanan iklim dan mengurangi gas rumah kaca melalui kegiatan adaptasi dan mitigasi demi menjaga kelestarian lingkungan.

"Mudah-mudahan desa/kelurahan mampu membentuk kampung Iklim untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga lingkungan karena mengantisipasi dampak perubahan iklim itu lebih baik dari pada penanggulangan dampak perubahan iklim," ujarnya.

Baca juga: Perhutani tanam seribu mangrove pesisir Kota Probolinggo

Baca juga: Terumbu karang di Pantai Binor Probolinggo rusak

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar