counter

BPBD Lebak catat 93 rumah rusak akibat pergerakan tanah

BPBD Lebak catat 93 rumah rusak akibat pergerakan tanah

Warga membersihkan puing-puing tembok rumah yang akibat bencana tanah bergerak di Desa Bantarkalong, Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (22/2/2017). Bencana tanah bergerak juga menimpa 93 rumah di Desa Sudamanik, Kecamatan Cimarga, Kabupaten Lebak. (ANTARA FOTO/Budiyanto)

Lebak (ANTARA News) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak mencatat 93 rumah di Desa Sudamanik, Kecamatan Cimarga mengalami kerusakan akibat terjadi pergerakan tanah setelah dilanda hujan deras di daerah itu.

"Dari 93 rumah itu, di antaranya empat rumah rusak berat dan roboh total hingga rata dengan tanah," kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Lebak, Kaprawi saat dihubungi di Lebak, Kamis.

Beruntung, pergerakan tanah itu tidak menimbulkan korban jiwa.

Masyarakat yang terdampak bencana itu hanya empat kepala keluarga yang mengungsi ke rumah kerabatnya yaitu keluarga  Ikah, Pudin, Nengsih dan Nuryani. Rumah mereka mengalami rusak berat dan roboh total hingga rata dengan tanah.

Saat ini, BPBD melakukan identifikasi dan pemetaan guna mengetahui pergerakan tanah tersebut.  Lokasi bencana pergerakan tanah itu  berada di kemiringan.

BPBD mengintruksikan kepada masyarakat agar meningkatkan kewaspadaan bencana alam, terutama saat curah hujan tinggi.

"Kami mengimbau warga jika hujan tinggi, sebaiknya mengungsi ke tempat yang lebih aman," katanya.

Menurut dia, selain  93 rumah warga yang terkena bencana, ada juga satu mushala dan jalan poros desa yang mengalami retak-retak.

BPBD sudah menyalurkan bantuan logistik kepada warga yang terdampak pergerakan tanah itu.

Untuk jangka panjang, pihaknya akan melaporkan kepada Bupati Lebak, apakah perlu dilakukan relokasi ke tempat yang lebih aman dari ancaman longsor.

Baca juga: Pemkab lakukan kajian potensi tanah longsor Bukit Menoreh
Baca juga: Ratusan rumah di Kuningan rusak akibat pergerakan tanah dan longsor
Baca juga: 22 keluarga mengungsi akibat tanah bergerak di Wonosobo

Pewarta: Mansyur Suryana
Editor: Budi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar