counter

Menag: belum ada jawaban dari Saudi soal VFS Tasheel

Menag: belum ada jawaban dari Saudi soal VFS Tasheel

Suasana Masjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi, saat musim haji 1439 Hijriyah/ 2018 Masehi. (ANTARA News/ Anom Prihantoro)

Jakarta (ANTARA News) - Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan belum ada jawaban dari Arab Saudi agar pengambilan data biometrik calon haji dan umrah Indonesia lebih mudah dibanding dengan skema Visa Facilitation Service (VFS) Tasheel yang dinilai memberatkan jamaah.
   
"Kami masih menunggu jawaban. Kami sampaikan terulis maupun saat saya bertemu dengan Menteri Haji di Jeddah dan terakhir dengan Dubes dan sebagainya," kata Lukman di Jakarta, Kamis.
   
Adapun VFS Tasheel adalah fasilitas untuk perekaman data biometrik sidik jari dan retina calon jamaah haji dan umrah di Indonesia. Hanya saja kebijakan itu dinilai memberatkan jamaah Indonesia karena VFS Tasheel hanya membuka kantor di kota-kota besar Indonesia.
   
Lukman menyadari skema tersebut dangat merepotkan jamaah karena tempat perekaman terbatas jumlahnya. Indonesia memiliki bentang alam kepulauan yang membuat jamaah dari pelosok harus lakukan perjalanan panjang ke pusat kota yang memakan waktu, biaya dan tenaga berlebih.
   
Sementara rekam data biometrik itu menjadi salah satu syarat terbitnya visa calon jamaah haji dan umrah Indonesia. Tanpa ada perekaman itu maka visa umrah dan haji tidak akan terbit.
   
"Kami berharap perekaman biomterik seperti tahun lalu dilakukan menjelang jamaah bertolak ke Tanah Suci dari Tanah Air atau pada saat jamaah sudah tiba di Jeddah, Madinah," kata dia.
   
Lukman menginginkan pemerintah Saudi bisa mendengar dan mengabulkan kehendak pemerintah Indonesia agar perekaman biometrik lebih mudah dilakukan.
   
"Ini merupakan aspirasi dari seluruh jamaah haji dan umrah kita," kata dia. 

Baca juga: VFS Tasheel diingatkan agar tak repotkan jemaah umroh Indonesia
Baca juga: Calon jemaah umroh-haji Indonesia tolak VFS Tasheel

 

Pewarta: Anom Prihantoro
Editor: Budi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar