Kades di Kaltim ciptakan aplikasi laporan dana desa

Kades di Kaltim ciptakan aplikasi laporan dana desa

Warga menjemur ikan di desa Muara Pantuan, Kab. Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Selasa (30/4). Berdasarkan data BPS dan Dinas Kelautan dan Perikanan Kaltim, konsumsi ikan per kapita per tahun di Kaltim mencapai 58,35 kg jauh rata-rata standar nasional yakni 32,97 kg, hal itu juga didorong peningkatan produksi industri perikanan, terutama ikan tangkap, yakni udang windu, rumput laut, ikan nila, patin dan kerapu. (FOTO ANTARA/Yudhi Mahatma)

Sudah ada operator desa yang ditempatkan khusus untuk menanganinya, termasuk menangani beberapa akun medsos yang dikelola Pemerintah Desa Bhuna Jaya
Samarinda, 9/2 (ANTARA News) - Seorang kepala desa di Provinsi Kalimantan Timur berhasil membuat aplikasi sederhana untuk mempermudah masyarakat melapor, baik mengenai kecurigaan penyelewengan penggunaan dana desa (DD) maupun hal lain yang dianggap tidak sesuai.

Suwondo, Kepala Desa Bhuana Jaya, Kecamatan Tenggarong Seberang, Kabupaten Kutai Kartanegara, Sabtu menyebutkan, aplikasi berbasis android itu bernama "E-Lapor".

"Tujuan diciptakannya aplikasi ini karena ia ingin mempermudah masyarakat yang ingin melaporkan berbagai peristiwa yang perlu segera diketahui oleh aparatur desa," katanya saat dihubungi dari Samarinda.

Berbagai hal yang bisa dilaporkan antara lain, jika ada pembangunan yang tidak sesuai dengan peruntukannya, kemungkinan adanya penyelewengan penggunaan dana desa oleh oknum tertentu, dan berbagai kejadian di masyarakat yang harus mendapat respon sesegera mungkin.

"Aplikasi ini baru saya buat sehingga belum saya publikasikan di 'play store', nanti kalau sudah ada di 'play store' dan warga bisa mengunduhnya, langsung saya umumkan ke masyarakat untuk menggunakan E-Lapor," kata Suwondo.

Aplikasi ini mudah dipahami oleh masyarakat luas karena begitu mengunduh E-Lapor, langsung ada perintah "install". Setelah terinstal, di beranda aplikasi akan terbaca "buat laporan".

Setelah diklik kolom "buat laporan", tertera kolom nama, alamat, nomor telepon, dan kolom laporannya sehingga warga bisa menuliskan di kolom tersebut berikut apa saja yang ingin dilaporkan, setelah itu pelapor tinggal klik "kirim" di bawah kolom laporan.

Untuk mendukung layanan ini cepat direspon, ia bahkan sudah menyiapkan operator khusus, sehingga jika ada laporan bisa cepat ditindaklanjuti.

"Sudah ada operator desa yang ditempatkan khusus untuk menanganinya, termasuk menangani beberapa akun medsos yang dikelola Pemerintah Desa Bhuna Jaya seperti Youtube, Facebook, Twitter, dan website yang kami kelola," katanya.

Ia menuturkan bahwa desa yang dihuni 4.004 jiwa dengan 1.350 KK ini memiliki luas 3.905,7 hektare atau 12,75 km2 yang terdiri atas luas daratan 10,5 km2 dan luas perairan 2,25 km2.

Di desa yang terdapat 23 RT dan terbagi menjadi empat dusun ini, lanjut Wondo, mayoritas mata pencaharian penduduknya adalah pertanian tanaman pangan yang mencapai 74 persen, kemudian perkebunan/kehutanan 2,3 persen, peternakan/perikanan 2,7 persen, industri, perdagangan dan jasa sebesar 21 persen.

Baca juga: Kutai Kartanegara kabupatan terkaya penerima beras miskin terbanyak

Baca juga: Pemda Kaltim diminta segera pulihkan ekonomi warga Tenggarong

Pewarta: M. Ghofar
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Aplikasi Gowaslu permudah laporan pelanggaran Pilkada

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar