counter

Iqbaal Ramadhan optimistis RUU Permusikan dibuat untuk kebaikan musisi

Iqbaal Ramadhan optimistis RUU Permusikan dibuat untuk kebaikan musisi

Iqbaal Ramdhan saat jumpa wartawan di Kafe Paradigma, Menteng, Jakarta, Sabtu (9/2/19) (ANTARA News/Chairul Rohman)

Jakarta (ANTARA News) - Di tengah polemik soal Rancangan Undang-undang (RUU) Permusikan di maa sejumlah musisi tak setuju dengan beberapa pasal di dalamnya,  Iqbal Ramadhan justru merasa optimis bahwa RUU Permusikan dibuat untuk kebaikan musisi.

"Saya percaya kalau RUU itu dibuat untuk sesuatu yang baik untuk musisi, karena saya juga selaku musisi saya juga ingin musisi punya pengakuan di dalam tata kenegaraan di Indonesia. Saya ingin di KTP nanti  tidak hanya ditulis sebagai musisi saja tapi bisa ditulis sebagai musisi, aktor dan lainnya," ujar Iqbaal Ramadhan di Jakarta, Sabtu.

Meski demikian, dalam proses pembuatan Undang-undang, Iqbaal berpendapat memang ada "trial dan error" di mana masyarakat bisa sumbang saran untuk membuat RUU menjadi lebih baik.

"Cuma memang dalam perancangan, yang namanya rancangan sesuatu yang baru direncanakan pasti ada trial and error dan ada eksalahan di situ, memang terdapat pasal-pasal yang agak menghilangkan esensi dari seorang musisi dalam hal kebebasan berpendapat... mungkin pasal-pasal itu yang menjadi perbincangan orang orang di luar sana," katanya.

Lebih lanjut Iqbaal menyayangkan sikap beberapa musisi yang menanggapi negatif RUU Permusikan padahal di dalamnya ada beberapa pasal yang menurutnya baik untuk masa depan musisi Indonesia, misalnya soal perlindungan hak para kru musik.

"Yang saya sayangkan adalah ketika RUU itu ingin dirancang, baru ingin dibangun untuk musisi, lalu ada pasal-pasal yang baru dirancang yang belum disahkan yang masih bisa diobrolin tapi orang sudah melihat RUU permusikan ini sudah salah semuanya. Padahal di dalamnya ternyata gue lihat banyak hal-hal yang baik," katanya.

Iqbaal mencontohkan soal hak dan kewajiban kru musik yang sampai saat ini belum jelas padahal kru musik adalah "roda berjalannya sebuah band," kata Iqbaal.

Selain itu pasal soal hak cipta juga dinilai baik oleh Iqbaal.

"Itu baik sekali jadi nanti kalau saya nulis lagu, saya yang compose dan karang sendiri kan nanti saya dibayarnya beda-beda, nah itu artinya bisa menghidupkan musisi seperti di luar negeri, memang di dalamnya masih ada yang harus direvisi tapi sayang sekali kalau semua orang melihat RUU Permusikan ini salah semuanya sedangkan ini namanya juga RUU Rancangan Undang Undang," katanya.



Baca juga: Tujuan tidak jelas, Marcell tolak RUU Permusikan

Baca juga: Pro-kontra sertifikasi musik di kalangan musisi

Baca juga: Anang menyangkal jadi perumus draft RUU Permusikan

Pewarta: Chairul Rohman
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pemain DILAN 1991 kunjungi Kantor Berita Antara

Komentar