counter

Pertamina pangkas jalur pengiriman tangki ke dermaga

Pertamina pangkas jalur pengiriman tangki ke dermaga

General Manager Pertamina RU II Dumai Nandang Kurnaedi memimpin langsung peluncuran pemangkasan jalur distribusi tangki ke dermaga, bersama-sama dengan Kapten dan awak kapal Bull Flores sebagai yang pertama kali. (Pertamina)

Penghematan waktu bisa kami genjot hingga 60 persen
Jakarta, (ANTARA News) - PT Pertamina (Persero) Refinery Unit (RU) II Dumai kembangkan sistem baru guna memangkas angka Berthing Occupancy Ratio (BOR) atau tingkat pemakaian dermaga melalui modifikasi jalur dari tangki timbun BBM di Kilang menuju kapal.

Pengapalan perdana produk BBM solar menggunakan sistem loading baru ini telah dilaksanakan di dermaga (Jetty) 1 RU II Dumai.

General Manager Pertamina RU II Dumai Nandang Kurnaedi dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin, memimpin langsung kegiatan ini bersama-sama dengan Kapten dan awak kapal Bull Flores sebagai yang pertama kali merasakan inovasi ini.

Di sela-sela kegiatan Nandang menyatakan upaya ini dilakukan guna mengoptimalkan upaya Pertamina dalam mewujudkan efisiensi dan efektifitas di berbagai lini usaha. Sebagai kilang yang memasok hingga 20 persen kebutuhan energi nasional, inovasi sekecil apapun dapat berdampak besar bagi bisnis Pertamina.

"Jika sebelumnya loading rate berada di angka 1200 KL jam jam, kini dapat mencapai angka 2010 KL/jam. Penghematan waktu bisa kami genjot hingga 60 persen", ungkap Nandang.

Lebih lanjut Nandang menjelaskan loading rate atau dapat diterjemahkan sebagai kecepatan pompa dalam memompa BBM dari tangki yang berada di darat menuju kapal dapat ditingkatkan melalui modifikasi jalur existing serta penambahan jalur baru ex produk kerosene.

Dengan demikian, Integrated Port Time (IPT) atau waktu yang dibutuhkan kapal untuk berlabuh di Jetty Pertamina dapat diturunkan. Occupancy jetty pun menurun dari semula 90 persen kini berada di angka 75 persen sehingga dapat dioptimalkan untuk keperluan operasional kapal lainnya.

"Penuruan IPT memiliki imbas yang beragam di berbagai aspek, khususnya efisiensi waktu dan pendanaan. Belum lagi dengan lebih cepatnya produk jadi disalurkan ke kapal, kilang dapat memproduksi lebih banyak BBM untuk mengisi ruang kosong di dalam tangki penyimpanan produk", imbuh Nandang.

Terkait produksi BBM di Kilang Nandang menambahkan jika sebelumnya produksi BBM jenis solar di RU II Dumai berkisar di angka 2600 ribu barel per bulan, dengan adanya tambahan ruang kosong di tangki penyimpanan, kini RU II dapat menggenjot produksi solar menjadi 3300 ribu barel per bulannya. Angka ini tentunya berpengaruh signifikan bagi ketersediaan BBM bagi masyarakat Indonesia.

"Sebagai negara yang memiliki tingkat penggunaan BBM yang tinggi, kami percaya inovasi ini dapat meningkatkan ketahanan energi nasional. Ke depannya, inovasi-inovasi serupa yang low effort namun high impact seperti ini akan terus kami kembangkan", kata Nandang.

Baca juga: Pemerintah tugasi Pertamina bangun jaringan distribusi gas
Baca juga: Pertamina pastikan distribusi BBM di Karimun Jawa lancar




 

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Polda Jabar akan usut ledakan pipa Pertamina

Komentar