counter

Kapasitas Terminal Bandara Minangkabau ditingkatkan 5,7 juta penumpang

Kapasitas Terminal Bandara Minangkabau ditingkatkan 5,7 juta penumpang

General Manager Bandara Minangkabau Dwi Ananda (ANTARA/ Juwita Trisna Rahayu)

Sebetulnya program pengembangan terminal itu menjadi 5,7 juta penumpang per tahun hingga 2030, tapi kami mulai menyelesaikannya tahun ini

Padang (ANTARA News) - Kapasitas Terminal Bandara Minangkabau Padang ditingkatkan menjadi 5,7 juta penumpang per tahun pada akhir 2019 dari 2,7 juta penumpang per tahun saat ini, kata General Manager Bandara Minangkabau Dwi Ananda.

“Sebetulnya program pengembangan terminal itu menjadi 5,7 juta penumpang per tahun hingga 2030, tapi kami mulai menyelesaikannya tahun ini,” kata Dwi saat ditemui di Bandara Minangkabau, Padang, Senin.

Ia mengatakan pengembangan kapasitas tetap dilakukan, meskipun saat ini terjadi penurunan penumpang sebesar 30 persen atau 2.000 penumpang setiap harinya.

“Jadi untuk infrastruktur ini tidak ada yang cuma-cuma, sesuai perintah Direktur Utama atau Manajemen Angkasa Pura II tidak ada satupun infrastruktur yang dihentikan. Kalau sekarang kita hentikan suatu saat jumlah penumpang akan naik,” katanya. 

Untuk sisi udara, lanjut dia, saat ini tengah menyelesaikan perluasan parkir pesawat (apron) dari semula hanya bisa memuat tujuh pesawat menjadi 14 pesawat. 

Kemudian, untuk pelapisan (overlay) pelapisan landasan pacu pesawat,akan dimulai tahun ini.

“Untuk apron, kita tinggal koordinasi verifikasi dari Kementerian Perhubungan, sementara runway karena ‘window time’-nya cuma empat jam, pengerjaannya setahun,” katanya. 

Hingga November 2018, jumlah penumpang di Bandara Minangkabau mencapai hampir empat juta, yakni 3,8 juta penumpang, sehingga diperlukan perluasan terminal dari 20.568 meter persegi menjadi 26.840 meter persegi. 

Selain itu, pengembangan terminal kargo 3.677 meter persegi, area parkir 49.11 meter persegi, parkir inap 5.125 meter persegi. 


Baca juga: 2.000 penumpang Bandara Minangkabau berkurang setiap hari diduga akibat mahalnya tiket

Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar